NAMA-NAMA ISLAM UNTUK ANAK PEREMPUAN

NAMA UNTUK ANAK LAKI-LAKI

Posted by Nursajadi Selas, 18 September 2012

E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
Nama adalah do’a bagi orang tua kepada anak anaknya.
Memberikan nama yang baik adalah kewajiban orang tua terhadap anak.
Sebaik baik nama adalah nama nama yang bermakna Islami. Nama yang di
bawa sejak lahir akan melekat pada Anak seumur hidup. Dengan demikian,
diharapkan keimanan terhadap Islam dimulai sejak awal kelahiran sampai
akhir hayat. Amin.
Berikut adalah 1234 kumpulan nama nama Islami pilihan, tertulis dalam 23
halaman sebagai inspirasi khusus untuk nama putera Anda.
E-book file pdf ini dapat Anda dapatkan GRATIS di:
http://pustakatips.wordpress.com
http://namabayi.scbsfm.com
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN A
ABADI Yang Kekal
ABAN Perbuatan yang sangat jelas
ABBAD Ahli/yang banyak beribadah
ABBAS Nama sahabat Nabi Muhammad SAW
ABBASY Rajin berusaha
ABDUL ALIM Hamba Allah Yang Mengetahui
ABDUL AZIM Hamba Allah Yang Agung
ABDUL AZIZ Hamba Allah Yang Mulia
ABDUL BAQI Hamba Allah Yang Kekal
ABDUL BARI Hamba Allah Yang Banyak Kebaikan
ABDUL BASIT Hamba Allah Yang Melimpah Nikmat
ABDUL DAYYAN Hamba Allah Yang Membalas
ABDUL FATTAH Hamba Allah Yang Membuka
ABDUL GHAFUR Hamba Allah Yang Membuka
ABDUL GHANI Hamba Allah Yang Pengampun
ABDUL HADI Hamba Allah Yang Kaya
ABDUL HAFIZ Hamba Allah Yang Memelihara
ABDUL HAIY Hamba Allah Yang Hidup
ABDUL HAK Hamba Allah Yang Sebenar
ABDUL HAKAM Hamba Allah Yang Menghukum
ABDUL HAKIM Hamba Allah Yang Bijaksana
ABDUL HALIM Hamba Allah Yang Lemah Lembut
ABDUL HAMID Hamba Allah Yang Terpuji
ABDUL HANAN Hamba Allah Yang Penyayang
ABDUL JABBAR Hamba Allah Yang Tegas
ABDUL JALIL Hamba Allah Yang Mulia
ABDUL JAWAD Hamba Allah Yang Pemurah
ABDUL KARIM Hamba Allah Yang Pemurah
ABDUL KHALIQ Hamba Allah Yang Mencipta
ABDUL LATIF Hamba Allah Yang Lemah Lembut
ABDUL MAJID Hamba Allah Yang Mulia
ABDUL MANNAN Hamba Allah Yang Memberi Nikmat
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
ABDUL MU’ATI Hamba Allah Yang Memberi
ABDUL MUHAIMIN Hamba Allah Yang Berkuasa
ABDUL MUN’IM Hamba Allah Yang Memberi Nikmat
ABDUL NASIR Hamba Allah Yang Menolong bersegera)
ABDUL QADIR Hamba Allah Yang Berkuasa
ABDUL QAHAR Hamba Allah Yang Perkasa
ABDUL QAYYUM Hamba Allah Yang Berkuasa
ABDUL RAHIM Hamba Allah Yang Penyayang
ABDUL RAHMAN Hamba Allah Yang Pemurah
ABDUL RASYID Hamba Allah Yang Bijaksana
ABDUL RAUF Hamba Allah Yang Pengasih
ABDUL RAZAK Hamba Allah Yang Memberi Rezeki
ABDUL SALAM Hamba Allah Yang penyelamat
ABDUL SAMAD Hamba Allah Yang Menjadi Tumpuan
ABDUL SYAKUR Hamba Allah Yang Bersyukur
ABDUL WADUD Hamba Allah Yang Pengasih
ABDUL WAFI Hamba Allah Yang Setia
ABDUL WAHAB Hamba Allah Yang Memberi
ABDUL WAHID Hamba Allah Yang Esa
ABDUL WARITH Hamba Allah Yang Mewarisi
ABDULLAH Hamba Allah
ABHAR Yang bergemerlapan/Yang berseri
ABID Yang beribadat
ABIDIN Yang beribadat
ABRISAM Yang lembut/tampan
ABSYAR Bergembira
ABU Pemaaf, Yang bertoleransi
ABU BAKAR Nama sahabat Nabi Muhammad SAW (Yang
ABU WASIM Yang tampan.
ABU ZAR Nama sahabat Nabi Muhammad SAW
ADABI Kesopananku, kesusasteraan
ADAM Nama Nabi, ikutan, teladan
ADHAM Yang cantik
ADI Nama sahabat Nabi Muhammad SAW
ADIB Pujangga
ADIL Yang adil
ADLAN Keadilan
ADLI Keadilanku, kelurusanku
ADNAN Nama datuk Nabi
ADWA’ Cahaya
AFDHAL Terbaik
AFFAN Pendaki
AFFANDI Gelaran bagi orang yang berkedudukan
AFHAM Yang pandai
AFIF Yang bermaruah
AFIQ Yang mulia
AFKAR Yang bijak
AFLAH Yang beruntung
AFNAN Kecantikan/seri
AFQAR Fakir
AFSAR Lebih Jelas
AFWU Pemaaf
AGHA Ketua, pimpinan
AGHNA Berdikari
AHDA Beroleh petunjuk
AHLAM Impian, kesabaran
AHLAMI Impianku, kelembutanku
AHLAN Keselamatan
AHMAD Yang terpuji
AHMAS Yang bersemangat
AHNA Yang lemah lembut
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
AHNAF Yang berpegang teguh pada ajaran agama
AHSAN Yang terbaik
AHWAS Pemberani
AHWAZ Yang bersungguh-sungguh
AHZA Yang beruntung
AIBAQ Pesuruh
AIMAN Yang bertuah
AISAR Yang senang, mudah
AISY Mewah, kaya raya
AIYUB Nama nabi
AJAD Berbuat baik
AJMAL Cantik, molek
AJWAD Yang lebih pemurah
AKALIL Mahkota
AKBAR Yang besar
AKHTAR Yang terpilih
AKID Yang kuat, teguh, tetap
AKIF Yang menumpukan dirinya pada sesuatu
AKMA Pimpinan
AKMAL Sempurna, sangat pandai
AKRAM Yang mulia
AKRAMAH Nama sahabat Nabi Muhammad SAW
AKWA Yang perkasa, kuat
ALAMGIR Penakluk dunia
ALAUDDIN Ketinggian agama
ALHAM Beroleh ilham
ALI Yang mulia, yang tinggi kedudukannya
ALIF Kawan rapat
ALIM Mengetahui
ALIM Yang mengetahui
ALIUDDIN Ketinggian agama
ALIYAN Yang tinggi
ALLAMAH Yang berilmu luas
ALMA’ Yang bergemerlapan
ALTAF Baik hati,lemah lembut
ALTAMIS Panglima, ketua
ALWAN Warna-warni
ALZAM Yang tekun
AMAD Tujuan
AMADI Masa, matlamatku
AMAL Cita-cita, harapan
AMALI Cita-citaku, harapanku
AMALUDDIN Cita-cita agama
AMAMI Golonganku
AMAN Sentosa, keamanan
AMANAT Pertaruhan, amanh
AMANI Kesejahteraanku
AMAR Yang ramai
AMILI Yang bekerja
AMIN Yang amanah, yang dipercayai
AMININ Orang-orang yang aman
AMINUDDIN Pengamanah agama
AMIR Putera, ketua, pemerintah
AMIRUDDIN Pembela agama
AMJAD Mulia, soleh
AMKRUN Orang-orang berkuasa
AMMAR Yang memakmurkan, yang kuat iman
AMNAN Ketenangan
AMNAN Tempat yang aman
AMNI Keamananku
AMRAN Yang memakmurkan
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
AMRIN Perintah
AMRUN Kemakmuranku
AMSYAR Yang cergas
AMZAR Yang mulia
AN’AM Yang diberi nikmat
ANAQI Keindahanku yang menawan hati
ANAS Kemesraan, cinta, kasih
ANDAR Yang berseri
ANIQ Yang kacak lagi menawan hati
ANIS Yang mesra, teman setia
ANMA Yang maju
ANMAR Air yang bersih
ANSAR Penolong, penyokong
ANSARI Penolongku, penyokongku
ANWAR Yang bercahaya
ANWARI Cahayaku
AQHAR Yang gagah
AQIL Bijak, terpelajar
AQLAN Kebijakan
AQMAR Putih, cantik
AQRA Pandai membaca
ARAFAT Yang terkenal, kenalan
ARAMI Panji-panji
ARFA Yang tinggi, mulia
ARFAN Mengetahui
ARHAM Yang mesra
ARIB Yang mahir
ARIF Yang bijak, yang mengetahui
ARIFFIN Yang bijak
ARMAN Harapan, aspirasi
ARQAM Nama sahabat Nabi Muhammad SAW
ARSALAN Singa
ARSYAD Yang sangat cerdik
ARUMI Asal keturunanku
ASAD singa
AS’AD Yang berbahagia
ASDAQ Benar
ASFA Yang suci
ASHMAH Yang berani
ASIL Yang mulia
ASJAD Emas, permata
ASKARI Tentera
ASLAH Yang lebih baik
ASLAM Selamat, terkawal
ASMAAN Hati yang suci dan pendapat yang teguh
ASMAH Yang pemaaf
ASMAI Hati yang suci
ASMAR Yang hitam manis
ASNA Yang tinggi, yang bersinar
ASNAWI Yang berseri, gemilang
ASRI Masaku, kemajuanku mengikut masa
ASY’AR Perasa, jiwa halus
ASYARI Perasaanku
ASYIQ Kekasih, pencinta
ASYMAWI Pemberianku
ASYRAAF Yang mulia
ASYRANI Periang, kemegahanku
ASYTAR Yang menawan
ATA Pemberian
ATAULLAH Kurniaan Allah
ATHAR Suci, bersih
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
ATHARI Yang bersih
ATHMAR Yang berjaya
ATIF Belas Kasihan
ATMAM Kesempurnaan
ATYAB Wangi
AUFA Yang setia
AUN Bantuan, pertolongan
AUNI Ketetapanku
AUS Pemberian
AWAD Gantian, pemberian
AWADULLAH Pemberian, gantian dari Allah
AWALI Pedang
AWAM Yang tangkas
AWLIYA Kekasih
AWRAQ Yang memberi semangat
AWSAM Yang segak
AWUF Yang wangi
AWWAB Yang banyak bertaubat
AWWADI Yang bersungguh-sungguh
AWWAL Pandai mentakwil
AWWAM Perenang
AYADI Nikmat
AYSAR Yang mudah
AYYUB Nama nabi
AZAD Bebas, merdeka
AZAIM Pelbagai azam
AZAM Keazaman
AZAMUDDIN Keazaman agama
AZBIN Bersih, suci
AZFAR Yang berjaya, yang menang
AZHAD Yang zuhud, warak
AZHAR Yang berseri, yang gemilang
AZHARI Yang berseri, yang gemilang
AZIB Sabar dan gigih
AZIM Besar
AZIMAN Keazaman
AZIZ Yang mulia, yang kuat, kekasih
AZIZAN Yang mulia, yang kuat, kekasih
AZIZI Kesayanganku, kekasihku
AZKA Semakin maju
AZMAN Cita-cita, tekad
AZMI Cita-citaku, tekadku
AZMIL Kawan rapat
AZRI Kekuatanku, penyokongku
AZWAR Rajin ziarah/emas
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN B
BADAR Bulan penuh
BADIUZZAMAN Keindahan semasa
BADRAN Bulan penuh (purnama)
BADRI Bulan purnamaku
BADRUDDIN Bulan purnama agama
BADRULMUNIR Bulan bercahaya
BADRUN Bulan purnama
BAGHAWI Nisbah
BAHADUR Berani, kuat
BAHAUDDIN Sinaran agama
BAHIJ Yang indah menawan
BAHJAN Cemerlang
BAHJAT Kegemilangan
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
BAHLAWAN Pendaki gunung
BAHRAN Bercahaya
BAHRI Kegemilanganku
BAHRUDDIN Sinaran agama
BAHZI Pembelaku
BAIS Tentera
BAKHIT Yang bertuah
BAKHTIAR Yang bahagia
BAKRI Kemudaanku
BALYAN Nama auliya
BANIN Yang bijak, gigih
BAQIR Sangat pandai, terpelajar
BARRA Yang bersih
BARZUN Utama, berani
BASIL Berani
BASIM Gembira, tersenyum
BASIR Bijak, melihat
BASIRUN Yang melihat
BASIT Pereka, pembuat
BASLAN Keberanian
BASRI Penglihatanku
BASSAM Suka tersenyum
BASYAR Pembawa berita baik
BASYIR Penyampai berita gembira
BASYIRUN Yang melihat
BAYIYUDDIN Sinaran agama
BAZIL Yang pandai
BAZILIN Yang menyumbang
BAZLI Kebijaksanaanku, kepakaranku
BILAL Nama saabat nabi, titisan embun
BIRUNI Nama ulama besar
BISYARI Kegembiraan
BISYRUN Berita gembira
BUNYAMIN Nama saudara nabi yusuf
BURAIDAH Kesejukan
BURHAN Alasan, bukti
BURHANUDDIN Bukti agama
BUSAIRI Nisbah
BUSRAIN Kesegaran
BUSRAN Khabar gembira
BUSTANI Tamanku
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN D
DAILAMI Askarku
DAIM Kekal abadi
DAISAM Lemah lembut
DAIYAN Hakim, pembalas
DANIAL Nama nabi
DANISH Pengetahuan, bijak
DARWISY Warak
DASUKI Keindahanku, cahayaku
DAUD Nama nabi
DAWANI Nisbah
DHABIT Yang kuat ingatan
DHAMIRI Jiwaku
DHIA Sinaran
DHIAURRAHMAN Sinaran yang pengasih (Allah)
DHIYAUDDIN Sinaran agama
DHIYAULHAQ Sinaran kebenaran
DHOMRAH Nama sahabat nabi Muhammad SAW
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
DIN Agama, kepercayaan
DINI Agamaku
DURRANI Permataku
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN F
FADAL Keutamaan
FADIL Yang mulia
FADIL Yang utama
FADLAN Keutamaan
FADLI Kelebihanku, ihsanku
FADLIN Keutamaan
FADLULLAH Kelebihan Allah
FAHAD Harimau bintang
FAHIM Yang faham
FAHMAN Kefahaman
FAHMI Kefahamanku
FAID Yang tetap, yang berhasil
FAIQ Tertinggi, utama
FAISAL Penyelesaian
FAIZ Berjaya
FAJAR Cahaya putih
FAKHRI Kemegahanku
FAKHRUDDIN Kebanggaan agama
FAKHRULLAH Kemegahan Allah
FALAH Kejayaan
FANNANI Seniman
FAQIH Yang mengerti
FARHAN Girang, gembira
FARHAT Kegembiraan
FARHUN Kegembiraan
FARID Yang istimewa, permata, tiada bandingan
FARIDUDDIN Permata agama, keistimewaan
FARIS Yang alim, ahli penunggang kuda
FARUQ Pembeza antara benar dan salah
FASAHAT Fasih, lancar
FASIH Yang fasih
FATHI Pembukaanku, kemenanganku
FATHUDDIN Pembukaan, kejayaan agama
FATHUL Islam Pembuka, kejayaan Islam
FATHULLAH Pembukaan, Kejayaan Allah
FATHURRAHMAN Pembukaan, Kejayaan Allah yang pengasih
FATIH Pembuka, perintis
FATTAH Penakluk
FAUZAN Kejayaan
FAUZI Kejayaanku
FAWWAZ Berjaya
FAYYADH Murah hati
FIDAI Pengorbanan
FIKRI Fikiranku
FIRAS Kecerdikan, celik akal
FIRDAUS Nama syurga
FITRI Semulajadi
FUAD Hati, jiwa
FUADI Jiwaku
FUDAIL Kelebihanku, kemuliaan
FURQAN Bukti, kenyataan
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN G
GHADI Singa
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
GHAFFAR Sedia mengampuni, lembut hati
GHAFFUR Pengampun
GHAILAN Nama sahabat nabi Muhammad SAW
GHAISAN Rupawan
GHAISANI Cantik dan muda
GHALI Mahal
GHALIB Yang menang
GHANI Kaya, mewah
GHANIM Yang mencapai kejayaan
GHANIMI Kejayaanku
GHASSAN Kecantikan dan kelembutan remaja
GHAUS Pertolongan
GHAZALI Pelandukku
GHAZI Pejuang
GHAZLAN Tenunan
GHUFRAN Keampunan
GHULAN Remaja
GHULWANI Keremajaan dan kecergasan
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN H
HABBAB Yang mengasihi
HABIB Kekasih
HABRI Kegembiraanku
HADARI Maju, bertamadun, penduduk bandar
HADDAD Lautan
HADI Yang memimpin
HADIF Yang mempunyai matlamat
HADRAMI Nisbah
HADWAN Ketenangan
HAFIZ Penjaga, pelindung
HAFIZUDDIN Pemelihara agama
HAFUZA Pemberi semangat
HAIDAR Berani, singa
HAIKAL Pokok yang besar dan subur
HAIL Yang disegani
HAIMADI Pujian agama
HAIMAN Menguasai
HAIMAN Yang cinta, asyik
HAITHAM Yang mudah
HAIYAN Yang hidup
HAJAJ Pelawat
HAJIB Pendinding
HAJID Yang solat malam
HAJIM Pelindung
HAKAM Pengadil
HAKIM Bijaksana
HAKMANI Pengadil
HAMAD Terpuji
HAMAS Berani
HAMDAN Terpuji
HAMDAWI Yang memuji
HAMDI Pujianku
HAMDUN Terpuji
HAMID Yang memuji
HAMIDUDDIN Pujian agama
HAMIM Teman karib
HAMIMI Teman karibku
HAMIZ Cerdik, kuat, tampan
HAMIZAN Cerdik, kuat, tampan
HAMLAN Berdiri sendiri
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
HAMMANI Pemberi semangat
HAMSYARI Anak jati watan
HAMUD Yang banyak memuji
HAMZAH Kebijaksanaan
HAMZI Ketegasanku
HANAFI Kelurusanku
HANANIA Dikasihi Allah
HANIF Yang lurus
HANIN Kesayangan
HANIS Berani, warak
HANUN Kesayangan
HARIRI Suteraku, nisbah
HARIS Pengawal, pelindung
HARITH Kuat, berusaha
HARIZ Pemelihara
HARRAZ Yang amat warak
HARUN Nama nabi
HARZAN Penjagaan
HASAN Lawa, segak
HASBI Yang memadai bagiku
HASBULLAH Jaminan Allah
HASIB Berketurunan mulia
HASIF Kemas, rapi
HASNAIN Dua kebaikan
HASNAWI Kecantikan
HASNUN Yang baik
HASSAN Sangat baik
HASYIEM Yang bermaruah
HASYIM Pemurah, yang suka menjamu orang
HATADI Keaslianku
HATIM Pemutus, penentu
HAWWARI Penolong, bersih
HAWWAS Yang bersemangat
HAYYUN Hidup
HAZIM Tegas, cermat, bijak
HAZIQ Cerdik, pandai
HAZMI Ketegasanku
HAZWAN Pemberianku
HFIY Yang memuliakan
HIBATULLAH Kurnia
HIDAWI Pemberian
HIDAYAT Petunjuk
HIDAYATULLAH Petunjuk Allah
HIJAZI Kebersihanku
HIKMAT Hikmat
HILAL Bulan sabit
HILMAN Kesopanan, kesabaran
HILMI Kesopananku, kesabaranku
HIMMAT Cita-cita
HISYAM Murah hati
HISYAMUDDIN Kemurahan agama
HIWAYAT Yang disukai
HUBAIB Kekasih
HULAIF Yang setia
HULAWI Yang manis/menarik
HUMAIDI Kepujianku
HUMDI Yang memuji
HUSAIN Elok, cantik
HUSAINI Kebaikanku
HUSNAYAN Kemenangan, syahid
HUSOIN Benteng pertahanan
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
HUZAIFAH Nama sahabat nabi Muhammad SAW
HUZAIMAN Nama sahabat nabi Muhammad SAW
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN I
IBAD Yang rajin beribadah
IBHAR (Lihat Bahar)
IBRAHIM Nama nabi
IBTISAM Senyuman
IDLAN Keadilan
IDRAKI Pengetahuanku, kefahamanku
IDRIS Nama nabi
IDRUS Singa
IFFAT Kehormatan diri
IFTIKHAR Kehormatan
IFTIQAR Keperluan
IHSAN Kebaikan
IHTISYAM Kehebatan
IJLAL Penghormatan
IKHLAS Memuliakan
IKHTIARI Pilihanku
IKHTIARUDDIN Pilihan agama
IKHWAN Persaudaraan
IKRAM Menghormati
IKTIDAL Keadilan
IKTIMAD Berserah
IKTISHAM Tenaga
ILHAM Ilham
ILIYA Nama nabi
ILYAS Nama nabi
ILYASA Nama nabi
IMADI Sokonganku
IMADUDDIN Tiang agama
IMAN Iman
IMDAD Tolong, bantu, sokong
IMRAN Budi bahasa
IMTIYAZ Pilihan
INAS Kelembutan
INAYAT Pertolongan
INSAF Kesedaran
INTISAR Kemenangan
IQBAL Kejayaan
IQTIDAR Kekuatan, tenaga
IRFAN Kebijaksanaan, kesyukuran
IRSYAD Nasihat, panduan
IRSYADUDDIN Panduan agama
ISA Nabi nabi
IS’AD Beroleh taufiq
ISHAK Nama nabi
ISKANDAR Nama seorang raja
ISLAH Pembetulan
ISLAM Kesejahteraan
ISMA Pemelihara
ISMAIL Nama nabi
ISMAT Ketulinan, kesucian
ISRAR Persendirian
ISTAFA Pilih, suka
ISYHAD Penyaksian
ISYRAF Pengganti
ISYRAQ Memberi sinar
ITHAR Mengasihi orang lain
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
IWADH Pengganti
IYAD Sokongan, kekuatan
IZDIHAR Perkembangan, kemajuan
IZDIYAD Pertambahan
IZZ Kekuatan
IZZAN Kepatuhan
IZZAT Kemuliaan
IZZUDDIN Kemuliaan agama
IZZUL Islam Kemuliaan Islam
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN J
JAAFAR Anak sungai
JABALLAH Hadiah Allah
JABIL Yang kreatif
JABIR Yang melegakan
JABRAN Pengganti, pembetul
JABRI Pertolongnaku
JABRULLAH Pertolongan Allah
JADID Yang baru
JADIR Pemurah
JADULHAQ Jalan kebenaran
JAFFAN Yang terkawal
JAFIN Yang mengawal
JAFNI Kawalanku dari kejahatan
JAHDI Kemampuan
JAHID Yang berusaha
JAHRAN Yang tangkas
JALAL Kemulian, keagungan
JALALUDDIN Kemulian agama
JALI Yang nyata
JALIL Yang mulia
JALUD Kuat dan sabar
JAMAL Kecantikan
JAMALI Kecantikanku
JAMALUDDIN Keindahan agama
JAMALULLAIL Keindahan malam
JAM’AN Kesatuan
JAMIL Yang tampan
JAMRI Perhimpunanku
JAMSYIR Kecantikan
JARIR Tempat bertumpu
JARIS Kurnian Allah
JAUHAR Permata
JAUHARI Permataku
JAUNI Keputihan, siang
JAUZAN Pertengahan
JAWAD Murah hati
JAWAHIR Permata
JAZALI Kegembiraanku
JAZIL Besar, banyak
JAZIM Mempastikan
JAZLAN Gembira, riang
JAZLI Fasih
JAZMAN Tekad bulat
JAZMAN Tekad yang kukuh
JAZMI Tekad yang kukuh
JAZULI Nisbah
JIHADI Perjuangan
JILANI Penyiaranku
JIRATULLAH Bantuan Allah
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
JIWARI Jaminanku
JUANI Sinaranku
JUBAIR Pertolongan
JUFRI Keluasan, di tengah
JUHLAN Yang termulia
JUMAN Mutiara
JUMANI Mutiaraku
JUNAID Tentera
JUNAIDI Tenteraku
JUNAIDUN Tentera
JUWAIDI Keelokanku
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN K
KAAB Kemuliaan
KABIR Agung, besar
KAFIL Penjamin
KAILANI Nisbah
KALIM Pemidato
KAMAL Kesempurnaan
KAMALUDDIN Kesempurnaan agama
KAMARUDDIN Bulan agama
KAMARUL Arifin Bulan orang arif
KAMARUZZAMAN Bulan masa
KAMIL Sempurna
KARAMI Kemuliaanku
KARIM Yang mulia
KARIMAN Haji dan jihad
KARMAN Kemuliaan
KASIR Melimpah, banyak
KATIB Juru tulis
KAZIM Penyabar
KHABIR Pakar, berpengalaman
KHADIM Sukarelawan
KHAIR Kebaikan
KHAIRAN Kebaikan
KHAIRANI Kebaikanku
KHAIRIN Kebaikan
KHAIRUDDIN Kebaikan agama
KHAIRUDDIN Sebaik-baik agama
KHAIRUL AMIRIN Sebaik-baik pembina
KHAIRUL ANAM Sebaik-baik manusia
KHAIRUL ANWAR Cahaya yang baik
KHAIRUL HARISIN Sebaik-baik pengawal
KHAIRUL IKHWAN Persaudaraan yang baik
KHAIRUL ZAMAN Sebaik-baik masa
KHAIRUN NAS Sebaik-baik manusia
KHAIZURAN Ketua, pemimpin
KHALAS Yang selamat
KHALDUN Kekal
KHALID (Abd) Yang kekal
KHALIFAH Pengganti, wakil
KHALIL Sahabat
KHALILI Sahabat
KHALIS Suci, ikhlas
KHALLAD Yang kekal
KHAN Ketua, pemimpin
KHATIB Petah berpidato
KHATTAB Pengkhutbah
KHAYAM Pembuat khemah
KHAZIN Bendahari
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
KHAZINDAR Penjaga kekayaan
KHIDIR Nama nabi
KHILFI Pengganti
KHUARARIZMI Nisbah
KHUDARI Nisbah
KHUMAINI Pandangan yang jauh
KHURSYID Matahari
KHUWAILID kekal
KIRAM Mulia
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN L
LABIB Cerdik, munasabah
LABID Nama sahabat nabi Muhammad SAW
LAIS Berani
LAMANI Kegemilanganku
LAMIN Kepercayaan
LATIF Lembut, bersopan
LAZIM Tetap
LAZMAN Tetap
LIAQAT Kebolehan, keupayaan
LIWAUDDIN Panji agama
LIWAUN Nasari Panji kemenangan
LIZAM Yang mendiami
LUBAID Yang kaya
LUBAWI Yang pintar
LUJAINI Keputihan, perak
LUKMAN Nama nabi, bijaksana
LUT Nama nabi
LUTFAN Lemah lembut
LUTFI Kehalusanku
LUTFIL Hadi Taufik Allah Yang Hadi
LUTFILAH Taufik Allah
LUTFIR Rahman Pertolongan Allah
LUZMAN Tetap
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN M
MAAMAR Kemakmuran
MAARIF Kecantikan, pengetahuan
MAASYIR Pandai bergaul
MABRUK Yang diberkati
MABRUR Membuat kebajikan
MADANI Kemajuan
MAHADHIR Menulis kebaikan
MAHAMID Pujian, terpuji
MAHASIN Kebaikan
MAHBUB Yang dikasihi
MAHDI Yang mendapat hidayah
MAHFUZ Terpelihara
MAHIR Pakar
MAHMUD Terpuji
MAHRAN Kebijaksanaan
MAHZUZ Bernasib baik
MAISUR Yang senang
MAJAD Kemuliaan
MAJDI Kemulianku
MAJID Dihormati
MAKARIM Kemulian
MAKHLAD Yang kekal
MAKHLUF Maju ke hadapan
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
MAKMUN Beramanah
MALAZI Tempat perlindungan
MAMDUH Terpuji
MANAF Ketinggian, kenaikan
MANAN Pemurah
MANSUR Pemenang
MANZUR Yang boleh diterima, dipersetujui
MAQBUL Diterima, dipersetujui
MARJAN Batu karang
MARWAN Bermaruah
MARZUQ Yang mendapat rezeki
MARZUQI Rezekiku
MASRUR Yang riang, suka
MAS’UD Bertuah
MASUN Yang terpelihara
MASYAHADI Persaksianku, tuntutanku
MASYHAD kesaksian
MASYKUR Yang bersyukur
MASYRUH Lapang dada
MATLUB Cita-cita
MAULA Tuan besar
MAULAWI Yang berzuhud (Maulana)
MAWARDI Nisbah, air mawarku
MAZHUD Yang zuhud
MAZIZ Mulia
MIFTAH Pembuka, perintis
MIFZAL Teramat mulia
MIKBAD Ibadah
MIKDAM Berani
MIKYAD Yang bertaubat
MINHAJ Acara, biasa
MIRZA Anak yang baik
MISBAH Pelita, cahaya
MIZWAR Rajin berkunjung
MUAMMAR Panjang umur
MUAWIYAH Nama sahabat nabi Muhammad SAW
MUAYYAD Kuat, menang
MUAZ Nama sahabat nabi Muhammad SAW
MUAZZAM Dihormati, disanjungi
MUBARAK Yang diberkati
MUBASYIR Pembawa petanda yang baik
MUBIN Lut sinar, jernih
MUGHIS Penolong
MUHAIMIN Yang memelihara dan mengawal
MUHAJIR Yang berhijrah
MUHAMMAD Yang terpuji, di rahmati
MUHARRAM Bulan Muharram
MUHAZZAB terdidik
MUHIB Kekasih, peminat
MUHIBBUDDIN Pengasih agama
MUHSIN Yang membuat kebaikan
MUHTADI Beroleh hidayah
MUINUDDIN Pembela agama
MUIZZUDDIN Penyokong agama
MUJAHID Pejuang Islam
MUJIB Penyahut
MUJIBUDDIN Penyahut agama
MUJIBUR Penyahut seruan Allah Yang Maha Pengasih
MUKHTAR Yang terpilih
MUKTASIM Terjaga
MUKTI Pemberani
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
MULHIM Pemberi inspirasi
MUNABBIH Pemberi peringatan
MUNAWWAR Berkilau
MUNAWWIR Bersinar
MUNIR Yang menerangi
MUNTASIR Yang menang
MUNTAZAR Yang diawasi
MUNZIR Yang memberi amaran
MUQRI Ahli ibadat
MUQTADIR Yang berkemampuan
MURAD Keinginan, cita
MURADI Harapanku
MURSIL Wakil
MURSYID Pemimbing, guru
MUSA Nama nabi
MUS’AB Nama sahabat nabi Muhammad SAW
MUS’AD Yang bahagia
MUSAID Penolong
MUSAWI Yang adil
MUSAYYAD Nama sahabat nabi Muhammad SAW
MUSLIH Yang membaiki
MUSLIHIN Yang memulihkan
MUSLIHUDDIN Pemulih agama
MUSLIM Yang menyerah diri kepada Allah
MUSTAFA Yang terpilih
MUSTAQIM Yang lurus
MUSYRIF Tinggi, pengawas
MUTALIB Yang menuntut dari masa ke semasa
MUZAFFAR Kemenangan
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN N
NABHAN Perwira, berwaspada
NABIHAN Mulia, masyhur
NABIL Yang cerdik, mulia
NADIM Rakan, sahabat
NADIR Berseri-seri
NAFI’ Yang berguna
NAFIS Bernilai
NAFIZ Yang melaksanakan
NAHAR Keluasan sungai
NAHDAN Kebangkitan
NAHLAN Berbisa
NAIF Tinggi
NAIM Kesenangan
NAJAH Kemenangan
NAJDAT Berani
NAJIB Keturunan yang mulia
NAJID Gagah, berani
NAJIH Yang menang
NAJMI Bintangku
NAJMUDDIN Bintang agama
NAJMUSSABAH Bintang subuh
NAJWAN kemenangan
NAQIB Yang menjamin
NAQIUDDIN Kebersihan agama
NASAB Keturunan mulia
NASIF Yang insaf
NASIH Pemberi nasihat
NASIM Angin sepoi-sepoi bahasa
NASIR Pertolongan
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
NASIRUDDIN Pembela agama
NASR Pertolongan
NASRAN Pertolongan
NASRAT Kemenangan
NASRI Pertolonganku
NASRUDDIN Pertolongan Allah
NASRUL Haq Pertolongan kebenaran
NASRULLAH Pertolongan Allah
NASYAT Kecergasan
NAUFAL Dermawan
NAWAB Pemimpin, pemerintah
NAWAF Tinggi
NAWI Ketua
NAZHAN Jauh dari yang dieji
NAZIH Yang bersih
NAZIM Penyajak
NAZIR Bandingan
NAZMI Bintangku, keindahanku
NAZRAN Persembahan untuk Allah
NAZRI Pandanku
NIAMUDDIN Peraturan agama
NIDAL Perjuangan, menang
NIKMAT Rahmat
NIYAZ Doa, harapan
NIZAM Peraturan
NIZAR Yang memerintah
NUAIM Nikmat
NUFAIL Pemberian, hadiah
NUH Nama nabi
NU’MAN Kebaikan
NURHAN Cahaya raja
NURI Cahayaku
NURUDDIN Cahaya agama
NURUL Haq Cahaya kebenaran
NURUL Hidayah Cahaya petunjuk
NURUL Islam Cahaya Islam
NUSARI Pertolongan
NUWAIR Cahaya
O
P
Q
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN R
RABAH Usaha, keuntungan
RABBANI Arif dan soleh
RABITI Yang zahid
RADI Yang redha
RAFAAT Sangat lembut, cinta
RAFI Yang meninggikan
RAFID Pembantu, pemberi
RAFIDAN Sungai Dajlah dan Furat
RAFIE Tinggi dan mulia
RAFIQ Pendamping
RAFIQI Pendampingku
RAFIQIN Pendamping
RAFIUDDIN Pendukung agama
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
RAGHIB Yang menyukai
RAHIMI Kesayangaku
RAHMANI Kesayanganku
RAHMAT Rahmat, belas kasihan
RAHMUNI Yang penyayang
RAID Perintis, ketua
RAIF Pengasih
RAIHAN Wangi, harum
RAIMI Keutamaanku
RAIS Ketua
RAIYAN Yang puas
RAJAB Bulan Rejab
RAJAIE Harapanku
RAJAUDDIN Harapan agama
RAKIN Dihormati
RAMADHAN Bulan Ramadhan
RAMLI Penelitianku
RAMZI Lambangku
RAQIB Penjaga, pengawal
RASIN Yang mantap
RASMI Yang rasmi, lukisanku
RASULI Wakilku, utusanku
RASYAD Memperolehi petunjuk
RASYDAN Mendapat petunjuk
RASYID Petunjuk, cerdas
RAUF Pengasuh
RAWI Tubuh serta akal yang sihat
RAWIYANI Keindahanku
RAZI Nisbah
RAZIN Yang berakhlak
RAZIQ (Abd) Hamba yang murah rezeki
RIDA Keredhaan
RIDAUDDIN Keredhaan agama
RIDWAN Keredhaan
RIFAI Yang tinggi dan mulia
RIF’AT Ketinggian
RIFFAT Pangkat yang tinggi
RIFQI Lemah lembut
RIMAN Kijang
RIYAD Taman
RUKNUDDIN Sendi agama
RUSLAN Wakil, penyampai
RUSLI Wakilku
RUSTAM Berani, kuat
RUSYAIDI Yang cerdik
RUSYDAN Petunjuk
RUSYDI Kecerdikanku
RUSYDUDDIN Kelurusan agama
RUWAIDI Angin sepoi-sepoi
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
RUZAIN Tempat ketenteramanku
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN S
SAAD Bahagia
SAADAN Kebahagian
SAADI Kebahagianku
SAADUDDIN Agama yang membahagiakan
SABAHI Ketua pejuang
SABIL Jalan
SABIQ Yang mendahului
SABIR Yang sabar
SABIT Yang baik, pemurah
SABQI Keutamaanku
SABRAN Kesabaran
SABRI Kesabaranku
SADAD Kejujuranku
SADAT Pimpinan
SADIQ Yang benar
SADRUDDIN Pemimpin agama
SA’DUN Kebahagian
SAFARAZ Dihormati
SAFIR Wakil, duta besar
SAFIUDDIN Kesucian agama
SAFIY Yang bersih dan jujur
SAFWAN Bersih, ikhlas
SAGHIR Yang mengikut
SAHABAT nabi Muhammad SAW, labah-
SAHIL Mudah, senang
SAHLAN Mudah, senang
SAHLI Kemudahanku
SAHNON Kehalusan
SAID Yang bahagia
SAIDUN Yang berbahagia
SAIFUDDIN Pedang agama
SAIFUL Islam Pedang Islam
SAIFULLAH Pedang Allah
SAJID Orang yang sujud
SAKHAWI Kemurahan hati
SALAHUDDIN Kebaikan agama
SALAM Kesejahteraan
SALAMAT Kesejahteraan
SALIM Selamat, terkawal
SALIMAN Kesejahteraan
SALMAN Selamat, terkawal
SAMA’AN Yang patuh
SAMAD Serba baik
SAMIH Pemaaf, pemurah
SAMIR Penghibur
SAMRAN Pertolongan
SAM’UN Pendengaran
SANAD Tempat bergantung
SANIM Yang darjatnya tinggi
SARHAN Kemudahan
SATTAR Menutup cela, aib
SAUD Yang bahagia
SIDDIQ Yang membenarkan
SIDQI Kebenaranku
SILMI Kedamaianku
SINWAN Kembar
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
SIRAJ Pelita
SIRAJUDDIN Pelita agama
SIRHAN Berani, singa
SIRIN Nama seorang tabi’ie
SOLEH Yang baik
SOLIHAN Yang baik
SOLIHIN Yang baik
SUBHI Subuh
SUFI Ahli tasauf
SUFYAN Nama sahabat nabi Muhammad SAW
SUHAIB Kemerah-merahan
SUHAID Lembut, tampan
SUHAIL Senang, mudah
SUHAILI Kemudahanku
SULAIM Sejahtera
SULAIMAN Nama nabi, sejahtera
SULAIMI Kesejahteraanku
SULHIDAR Bersenjata
SULWAN Kepuasan
SUWADI Rahsiaku
SYA’BAN Bulan Sya’ban
SYABIL Bintang
SYADDAD Yang perkasa
SYAFAAT Pembelaan, pertolongan
SYAFI Yang menyembuhkan
SYAFIQ Penyayang
SYAHABUDDIN Bintang agama
SYAHIN Tiang neraca
SYAHIR Terkenal
SYAHIRAN Terkenal
SYAHMI Mulia, berani, bijak
SYAKIR Pengenang budi
SYAMINI Keharuman yang tinggi
SYAMSI Matahariku
SYAMSIR Pedang
SYAMSUDDIN Matahari agama
SYAMSUL Bahri Matahari lautan
SYAMSUZ Zaman Matahari masa
SYARAF Kemuliaan
SYARAFAT Harga diri, maruah
SYARAFUDDIN Yang mulia agamanya
SYA’RANI Nisbah
SYARIF Dipuji, mulia
SYARIFUDDIN Kemuliaan agama
SYAUKAT Kekuasaan
SYAWAL Bulan syawal
SYAZANI Kecergasanku
SYAZWAN Haruman kasturi
SYAZWI Keharumanku
SYIHABUDDIN Bintang agama
SYUAIB Nama nabi
SYU’BAH Nama sahabat nabi Muhammad SAW
SYUBLI anak singa
SYUKRAN Kesyukuran
SYUKRI Kesyukuran
SYUKRI Kesyukuran
SYUKUR Kesyukuran
SYUWARI Kecantikanku
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN T
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
TABARI Nama ulama
TABRANI Nama ulama
TADWIN Pencatatan
TAFHIM Usaha memahami
TAHA Nama nabi
TAHFIZ Usaha menghafaz
TAHIR Yang bersih dan murni
TAHSIN Menghiasi
TAHZIR Usaha memberi peringatan
TAIB Yang baik
TAISIR Memudahkan
TAJUDDIN Mahkota agama
TAJUZZAMAN Mahkota masa
TAL’AH Tampil, maju
TALAL Keindahan
TAL’AT Ketinggian
TALHAH Nama sahabat nabi Muhammad SAW
TALIB Penuntut
TAMAM Kesempurnaan
TAMAMUL Qamar Bulan purnama
TAMIM Kejadian sempurna
TAMRIN latihan, pembiasaan
TAQIUDDIN Bertaqwa untuk agama
TAQRIS Berperisa
TARIF Istimewa
TARIQ Bintang subuh
TASNIM Air terjun dalam syurga
TAUFIQ Pertolongan, petunjuk
TAUFIQILLAH Petunjuk Allah
TQSNIF Mengarang
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN U
UBADAH Sahabat nabi Muhammad SAW
UBAID Hamba, sahabat nabi Muhammad SAW
UBAIDAN Penyembahan
UBAIDULLAH Hamba Allah
UBBAD Banyak ibadat
UKAIL Pintar, pandai
UKASYAH labah
ULWAN Ketinggian, jelas
UMAIR Maju
UMAIYAH Sahabat nabi Muhammad SAW
UMAR Yang memakmurkan
UMRAN Kemakmuran
URWAH Singa
USAID Berani, singa
USAIMIN Dari Uthman
USYAIR Kawan, suami
UTAIBAH Persimpangan lembah
UTBAH Nama sahabat nabi Muhammad SAW
UTHMAN Rajin dan gigih
UWAIS Pemberian
UZAIR Nama sahabat nabi Muhammad SAW
UZZAM Singa
V
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN W
WA’ADI Janjiku
WAAZIN Pengajaran
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
WABIL Pemurah
WADI Aman, tenteram
WADIHAN Cantik, lawa
WADUD Penyayang
WAFID Tamu
WAFIQ Berjaya
WAFIUDDIN Setia pada agama
WAFIY Setia, jujur
WAFRI Kekayaanku, keluasanku
WAHAB Pemberian
WAHIB Pemberi
WAHID Tunggal
WAHIDUDDIN Terulung pada agamanya
WAHIDUZ Zaman Terulung pada zamannya
WAHNAN Mudah, senang
WAIL Perteduhan, perlindungan
WAIZ Penasihat, mubaligh
WAJDI Kesayanganku
WAJIHUDDIN Yang terkemuka dalam agama
WALDAN Anak baik
WALI Kekasih, pelindung
WALID Kelahiran, yang dilahirkan
WALIUDDIN Pembela dan pemelihara agama
WAQAR Ketenangan dan sopan santun
WAQIUDDIN Pemelihara agama
WAQQAS Nama sahabat nabi Muhammad SAW
WAQUR Ketenangan dan kesopanan
WARDI Bunga mawarku
WARID Berani
WARIS Pewaris
WASIL Penghubung silatur rahim
WASIM Segak, kacak
WATHIQ Yang berkeyakinan
WAZIEN Pendapat yang kukuh
WAZIF Yang tekun, gigih
WAZIR Menteri, yang berkuasa
WAZNI Yang menimbang secara adil
WIDAD Cinta, cita-cita
WIJDAN Sanubari, hati
WISAM Petanda
X
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN Y
YAALA Kemuliaan, tinggi
YAAQUB Nama nabi
YAARUB Mahir bahasa arab
YAFIQ Mulia, dihormati
YAHYA Nama nabi, yang hidup
YAKUT Permata
YAMIN Yang berkat
YAQIN Penuh keyakinan
YAQZAN Yang berwaspada
YASIN Nama nabi
YASIR Yang senang
YASLAM Yang selamat, berserah
YASSAAR Kekayaan, kemewahan
YATIM Yang sangat berharga, tiadak bandingannya
YAWAR Pengawal peribadi
YAZDAN Belas kasihan
YAZID Berkat
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
YUNAN Nama ulama
YUNUS Nama nabi
YUSRI Kesenanganku
YUSUF Nama nabi
KOLEKSI NAMA NAMA ISLAMI BAGI BAYI LAKI-LAKI
AWALAN Z
ZAAFARANI Harum, wangi
ZAALAN Rajin, giat
ZABAD Keharuman kasturi
ZABADI Keharumanku
ZABDAN Pemberian
ZABIDI Yang memberi
ZABIR Pintar, kuat
ZABRAN Kuat, mampu
ZAFAR Kemenangan/kejayaan
ZAFIR Yang berjasa
ZAFRAN Kejayaan
ZAFRI Kemenanganku
ZAHAB Emas
ZAHABI Keemasan
ZAHAR Sangat bergemerlapan
ZAHI Yang cantik, berseri
ZAHID Yang menjauhkan diri dari kemewahan
ZAHIDI Yang menjauhkan diri dari kemewahan
ZAHIL Yang tenang
ZAHIN Yang cerdik
ZAHIR Yang cantik, berseri
ZAHIRUDDIN Pembela agama
ZAHIRUL Haq Pendukung Hak
ZAHRAN Yang cantik, berseri
ZAHWAN Sedap dipandang
ZAID Pertambahan, kelebihan
ZAIDAN Pertambahan, kelebihan
ZAIDI Pertambahanku, kelebihanku
ZAIDUN Pertambahan, kelebihan
ZAIM Pemimpin
ZAIN Perhiasan
ZAINI Perhiasanku
ZAINUDDIN Perhiasan agama
ZAINUL Abidin Perhiasan orang beribadat
ZAINUL Ariffin Perhiasan orang arif
ZAINUN Perhiasan
ZAIYANI Hiasanku
ZAKARIA Nama nabi
ZAKI Yang cerdik, yang harum, yang suci
ZAKIR Yang mengenang, yang berzikir
ZAKUR Yang kuat ingatan
ZAKWAN Yang cerdik, yang harum
ZAMAN Nasib
ZAMANAT Yang dijamin
ZAMIL Teman, kawan
ZAMIR Suara hati
ZAMRI Kecantikanku
ZAMZAM Air zamzam
ZAR’AH Tanaman
ZARIF Periang, berjenaka
ZAWAWI Himpunan kebaikan
ZAWIR Ketua, pemimpin
ZAWWAR Banyak ziarah
ZAYAN Yang cantik
E-BOOK: NAMA NAMA ISLAMI KHUSUS BAYI LAKI LAKI
Info Nama dan Makna dapatkan di: http://pustakatips.wordpress.com / http://namabayi.scbsfm.com
ZAYANI Kecantikanku
ZAYYAD Semakin bertambah
ZIHNI Kefahamanku, kekuatan akalku
ZIKRI Ingatanku, kenanganku
ZIMAM Yang utama, pemimpin
ZIYAD Pertambahan, kelebihan
ZUBAIDI Pilihanku yang terbaik
ZUBARI Gagah perkasa, pintar
ZUHAILY Yang tenang
ZUHAIR Yang tenang
ZUHAIRI Yang berseri
ZUHDI Zuhud
ZUHNUN Yang cerdik
ZUHRI Kecantikanku
ZULFADHLI Yang mempunyai kelebihan
ZULFAN Taman
ZULFAQAR Nama pedang nabi Muhammad SAW
ZULHILMI Yang sabar dan sopan
ZULHUSNI Yang mempunyai kebaikan dan kecantikan
ZULJALAL Mempunyai kebesaran
ZULJAMAL Yang mempunyai kecantikan
ZULKARNAIN Nama seorang raja
ZULKIFLI Nama seorang nabi
ZULMAJID Mempunyai kemuliaan
ZUNNUR Yang bercahaya
ZUNNURAIN Yang mempunyai dua cahaya
Dapatkan pula koleksi e-book lainnya:
• E-book nama nama Terlarang
• 1234 Nama Nama Islam (Pria)
• 555 Nama Nama Islam (Perempuan)
http://pustakatips.wordpress.com
http://namabayi.scbsfm.com
Kompulasi nama nama Islami di atas bersumber
pada internet

Categories: Tak terkategori | Tags: | Tinggalkan komentar

HUKUM HESS (NANU)

HUKUM HESS

A. Tujuan

            Untuk mengetahui kebenaran dari hukum Hess

B. Pendahuluan

Perubahan suhu yang menyertai reaksi kimia menunjukkan adanya perubahan energi dalam bentuk kalor pada pereaksi dan hasil reaksi. Kalor yang diserap akan dibebaskan oleh sistem menyebabkan suhu sistem berubah. Secara sederhana kalor tersebut dapat dihitung dengan rumus: q = m. c. ∆t

q = kalor reaksi (Q)

∆t = perubahan suhu (0C, K)

m = massa sistem (gram)

c = kalor jenis larutan (j/g.K)

Perubahan entalpi (∆H) reaksi adalah q untuk jumlah mol pereaksi/hasil reaksi suatu persamaan reaksi, disertai tanda positif (reaksi endoterm) negatif (reaksi eksoterm).

Pada percobaan ini akan diperiksa berlakunya Hukum Hess yang menyatakan bahwa perubahan entalpi hanya tergantung pada keadaan awal dan keadaan akhir sistem dan tidak tergantung pada jalannya reaksi.

 

           Reaksi-reaksi:  1. NaOH(s) + HCL(aq) → NaCl(aq) + H2O

2. a. NaOH(s) → NaOH(aq)

b.NaOH(aq) + HCl(aq) → NaCl(aq) + H2O(I)

 

Catatan

Pada perhitungan entalpi untuk reaksi ini dianggap bahwa:

  • Volume larutan dianggap sama dengan volume air.
  • Selama reaksi berlangsung, energi yang berpindah dari sitem kelingkungan dapat diabaikan.
  • Kalor jenis air = 4,18 j/g.K
  • Massa jenis air = 1 gram/ml

 

 

C. Eksperimen Hukum Hess

Pada percobaan ini natrium hidroksida direaksikan dengan larutan asam klorida melalui dua macam yaitu:

  • Natrium hidroksida padat ditambahkan pada larutan asam klorida.
  • Natrium hidroksida padat dilarutkan dalam air kemudian larutan natrium hidroksida ditambahkan pada larutan asam klorida.

 

D. Alat dan Bahan

Alat:

  • Silinder ukur
  • Kalorimeter
  • Termokimia
  • Neraca

Bahan:

  • NaOH padat
  • Larutan HCl
  • Aquades

 

E. Langkah Kerja

Reaksi 1

  • Masukkan 50 ml larutan HCl 0,5 M ke dalam kalorimeter dari bejana plastik dan catat suhunya (suhu awal).
  • Timbang 1 gram NaOH padat dan cair massanya.
  • Masukkan NaOH padat itu ke dalam kalorimeter guncangkan kalorimeter untuk melarutkan NaOH dan catat suhu mantap yang dicapai sesudah semua NaOH larut (suhu akhir)

Reaksi 2.a

Dengan cara yang sama seperti diatas, tentukan kenaikan suhu pada pelarutan 1 gram NaOH padat dalam 25 ml air.

 

 

Reaksi 2.b

  • Pindahkan larutan NaOH dari reaksi (2.a) kedalam gelas kimia. Masukkan 25 ml larutan HCl 1 M kedalam gelas kimia lain. Letakkan kedua gelas kimia didalam benjana berisi air, sampai suhu kedua larutan itu sama. Catat suhu itu (suhu awal).
  • Tuangkan kedua larutan kedalam kalorimeter guncangkan dan catat suhu mantap yang dicapai (suhu akhir).

F. Hasil Pengamatan

t2

Reaksi 1

Campuran

Suhu

HCl  0,5 m

HCl  + NaOH

29oC

t1

35oC

 

 

 

 

 

 

t2

Reaksi 2.a

Campuran

Suhu

H2O

H2O + NaOH

29oC

t1

34oC


 

 

 

 

 

Reaksi 2.b

Campuran

Suhu

HCl  1 M

HCl  + NaOH+H2O

29oC

t1

33oC

t2

 

 

 

 

 

 

 

 

G. Reaksi dan Analisis Data

Reaksi 1            : NaOH(s) + HCl(aq)                  NaCl(aq) + H2O(l)

Dik : V HCl       = 50 ml

m NaOH   = 1 gram                         t1  = 29o C

M HCl      = 0,5 M                           t 2 = 35 o C

c          = 4,18  J.g -1                     = 1 gram /ml

Jawaban  :    =                m           = .v

= 1.50

= 50 gram

m total = 50 + 1 = 51 gram

Qlarutan = m.c. ∆t                          Qreaksi + Qlarutan = 0

= 51. 4,18. (35-29)                        Qreaksi = Qlarutan

= 51.4,18.6                                    Qreaksi = -1279,08 J

= 1279,08 J

 

Reaksi 2.a  : NaOH(s)                                 NaOH(aq)                 

Dik : V H2O = 25 mL                   t1 = 27oC

m NaOH = 1 gram                        t2 = 34oC

Jawaban  :    =                m  = .v

= 1.25 = 25 gram

m total = 25 + 1 = 26 gram

Qlarutan = m.c. ∆t                          Qreaksi + Qlarutan = 0

= 51. 4,18. (34-29)                        Qreaksi = Qlarutan

= 51.4,18.5                        Qreaksi = -1065,90 J

= 1065,90 J

Reaksi 2.b  : NaOH(s) + HCl(aq)                  NaCl(aq) + H2O(l)

Dik : V HCl = 25 mL                             Dit Q :……… ?

m NaOH   = 1 gram                         t1  = 28 o C

M HCl       = 0,5 M                           t 2 = 33 o C

c    = 4,18  J.g -1                     = 1 gram /ml

Jawaban  :    =                m  = .v

= 1.25

= 25 gram

m total = 25 + 1 = 26 gram

Qlarutan = m.c. ∆t                          Qreaksi + Qlarutan = 0

= 51. 4,18. (33-29)                        Qreaksi = Qlarutan

= 51.4,18.4                                    Qreaksi = -852,72 J

= 852,72 J

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

H. PEMBAHASAN

Pada praktikum kali ini membahas tentang Hukum Hess. Hukum Hess pada dasarnya merupakan bagian dari hukum termodinamika pertama atau hukum kekekalan energi yang berkaitan dengan reaksi kimia. Pada tahun 1840 Germain Hess menyatakan bahwa perubahan entalpi hanya tergantung pada keadaan awal dan keadaan akhir sistem dan tidak tergantung pada jalannya reaksi.

Dalam percobaan ini akan dibuktikan berlakunya Hukum Hess pada suatu reaksi kimia melalui proses pencampuran senyawa-senyawa yang digunakan dalam praktikum.

Pada percobaan yang pertama kita memasukkan 50 mL larutan HCl 0.5 M ke dalam kalorimeter dan mengukur suhunya. Sehingga diperolehlah suhu awal (t1) sebesar 290C. kemudian mencampurkan padatan NaOH yang bermassa 1 gram ke dalam kalorimeter. Setelah padatan NaOH dan larutan HCl sudah tercampur sepenuhnya, kita ukur lagi suhunya. Sehingga diperoleh suhu akhir (t2) sebesar 350C.

Dari pencampuran NaOH yang merupakan basa kuat dengan HCl yang merupakan asam kuat akan menghasilkan garam (NaCl) dan air (H2O) sebagai produk reaksi. Persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:

NaOH(s) + HCl(aq)                  NaCl(aq) + H2O(l)             ∆H = -1279,08 J

Ketika proses pencampuran berlangsung, terjadi kenaikan suhu dari 290C menjadi 350C. Oleh karena pada saat reaksi suhu sistem naik berarti reaksi berlangsung eksoterm (melepaskan kalor dari sistem ke lingkungan) dan perubahan entalpi akan selalu berharga negatif. Dari hasil analisis data, dalam pencampuran ini menghasilkan kalor dilepaskan reaksi sebesar -1279,08 J. kalor reaksi menghasilkan nilai negatif karena Qlarutan = -Qreaksi. Tanda negatif tersebut juga menunjukkan terjadinya reaksi eksoterm yang selalu disertai tanda negatif.

Pada percobaan kedua kita memasukkan 25mL air kedalam kalorimeter dan mengukur suhunya. Sehingga diperoleh suhu awal (t1) sebesar 290C. kemudian ,mencampurkan padatan NaOH yang bermassa 1 gram ke dalam kalorimeter. Setelah padatan NaOH dan air sudah tercampur seluruhnya, kita ukur lagi suhunya. Sehingga diperoleh suhu akhir (t2) sebesar 340C.

Dari pencampuran padatan NaOH dengan H2O (air) akan menghasilkan produk reaksi berupa larutan NaOH. Persamaan reaksinya dapat ditulis sebagai berikut sebagai berikut:

NaOH(s)                                 NaOH(aq)                  ∆H = –1065,90 J

Ketika proses penampuran atau pembentukan larutan NaOH berlangsung, terjadi kenaikan suhu dari 290C menjadi 330C. Oleh karena pada saat reaksi suhu sistem naik berarti reaksi berlangsung eksoterm (melepaskan kalor dari sistem ke lingkungan) dan perubahan entalpi akan selalu berharga negatif.

Dari hasil analisis data, dalam pencampuran ini menghasilkan kalor dilepaskan reaksi sebesar -1065,90 J. Kalor reaksi menghasilkan nilai negatif karena Qlarutan = -Qreaksi. Tanda negatif tersebut juga menunjukkan terjadinya reaksi eksoterm (pelepasan kalor) yang selalu disertai tanda negatif.

Hasil dari percobaan kedua yaitu larutan NaOH, kita rendam dalam bejana yang berisi air. Begitu juga dengan larutan HCl 1M yang nantinya akan dicampurkan dengan NaOH, direndam terlebih dahulu dalam bejana yang berisi air. Keduanya didiamkan selama 5 menit, kemudian mengukur suhu salah satunya saja. Sehingga diperoleh suhu awal (t1) sebesar 290C. kemudian mencampurkan keduanya (HCl dan NaOH) kedalam kalorimeter. Setelah padatan HCl dan NaOH  sudah tercampur seluruhnya, kita ukur lagi suhunya. Sehingga diperoleh suhu akhir (t2) sebesar 340C.

Dari pencampuran larutan NaOH dengan larutan HCl akan menghasilkan garam (NaCl) dan air (H2O) sebagai produk reaksi. Persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:

NaOH(s) + HCl(aq)                  NaCl(aq) + H2O(l)             ∆H = –852,72 J

 

Ketika proses pencampuran berlangsung, terjadi kenaikan suhu dari 290C menjadi 330C.Oleh karena pada saat reaksi suhu sistem naik berarti reaksi berlangsung eksoterm (melepaskan kalor dari sistem ke lingkungan) dan perubahan entalpi akan selalu berharga negatif. Dari hasil analisis data, dalam pencampuran ini menghasilkan kalor dilepaskan reaksi sebesar -852,72 J. kalor reaksi menghasilkan nilai negatif karena Qlarutan = -Qreaksi.

Dari percobaan-percobaan diatas, hasil dari praktikum belum bisa membuktikan berlakunya Hukum Hess yang menyatakan bahwa perubahan entalpi hanya bergantung pada keadaan awal dan akhir sistem dan tidak bergantung pada jalannya reaksi. Tetapi nilai perubahan entalpi dari percobaan pertama hanya selisih sedikit dari nilai perubahan entalpi dari penjumlahan percobaan 2a dan 2b.

 

  • Pada percobaan pertama diperoleh nilai perubahan entalpi sebesar -1279,08 J. dengan persamaan reaksi:

NaOH(s) + HCl(aq)                  NaCl(aq) + H2O(l)             ∆H = -1279,08 J

  • Penjumlahan dari percobaan 2a dengan 2b diperoleh nilai perubahan entalpi sebesar -1187,12 J. dengan persamaan reaksi:

2a. NaOH(s)                                 NaOH(aq)                                            ∆H = –1065,90 J

2b. NaOH(s) + HCl(aq)                  NaCl(aq) + H2O(l)          ∆H = –852,72 J

∆H = -1918,62 J

Jadi sebenarnya Hukum Hess tetap berlaku, namun terjadinya perbedaan nilai perubahan entalpi pada keadaan akhir sistem berbeda dikarenakan beberapa faktor kesalahan dalam praktikum. Diantaranya adalah kesalahan pembacaan termometer, kesalahan penimbangan zat yang akan direaksikan, adanya zat lain yang ikut bereaksi dan sifat konduktor dari bahan kalorimeter.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

I. KESIMPULAN

Dari hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa hasil dari percobaan belum bisa membuktikan berlakunya Hukum Hess. Akan Tetapi nilai perubahan entalpi dari percobaan pertama hanya selisih sedikit dari nilai perubahan entalpi dari penjumlahan percobaan 2a dan 2b.

  1. Pada percobaan pertama diperoleh nilai perubahan entalpi sebesar -1279,08 J. dengan persamaan reaksi:

NaOH(s) + HCl(aq)                  NaCl(aq) + H2O(l)             ∆H = -1279,08 J

  1. 2.      Penjumlahan dari percobaan 2a dengan 2b diperoleh nilai perubahan entalpi sebesar –1918,62 J. dengan persamaan reaksi:

2a. NaOH(s)                                 NaOH(aq)                                                    ∆H = –1065,90 J

2b. NaOH(s) + HCl(aq)                  NaCl(aq) + H2O(l)    ∆H = –852,72 J

∆H = -1918,62 J

Jadi sebenarnya Hukum Hess tetap berlaku, namun terjadinya perbedaan nilai perubahan entalpi pada keadaan akhir sistem berbeda dikarenakan beberapa faktor kesalahan.

 

Categories: Tak terkategori | Tinggalkan komentar

DERAJAT KEASAMAN (NANU)

Derajat Keasaman

  1. Pendahuluan

Dalam mempelajari reaksi asam basa dalam larutan, konsentrasi ion Hidrogen adalah kunci yang menunjukan keasaman / kebasaan suatu larutan. Dalam air murni pada temperature 250C konsentrasi ion Hidrogen adalah 10-7 M (mol per liter) yang akan sama dengan harga konsentrasi Hidroksidanya. Sedangkan hasil kali konsentrasi ion-ion dalam air adalah :

10-7 M X 10-7 M = 10-14 M2 disebut sebagai Kw (konstanta air)

                  Pada saat [H] = [OH] = 10-7 M larutan disebut netral. Dalam larutan asam akan terjadi kelebihan ion sehingga [H] > [OH] ini berarti [H] > [OH] M, sedangkan dalam larutan asam dan basa akan terjadi kelebihan ion hidroksida [H] < [OH] yang berarti [H+] < 10-7 M. Konsentrasi ion [H+] atau [OH] ini sangat kecil sekali, maka pada tahun 1909 Sorensen, menyarankan pengukuran yang praktis yang disebut pH atau derajat keasaman. Di Laboratorium derajat keasaman dapat diukur dengan menggunakan pH meter atau menggunakan kertas indicator universal.

Besar konsentrasi [H+] atau [OH] dalam larutan diketahui salah satunya maka konsentrasi [OH] atau [H+] dapat dicari dengan memasukan harga Kw. Untuk asam dan basa kuat besarnya konsentrasi dai ion hydrogen atau ion hidroksida dapat dihitung berdasarkan konsentrasi asam atau basa larutan.

  1. Tujuan
  1. Menentukan sifat asam dan basa dari beberap bahan melalui pengukuran pH.
  2. Menentukan harga pH dari beberapa konsentrasi asam

 

 

 

 

 

 

 

  1. Alat dan bahan

Alat dan bahan

Jumlah

Batang pengaduk

Gelas beker 100 cm3

Gelas ukur 100 cm3

Botol semprot

Botol reagen

Batang pengaduk 15 cm

Aquades

Sendok plastic kecil

Rak tabung raeksi

Tabung reaksi panjang 10 cm

HCl konsentrasi 0,1 M 0,01 M 0, 001 M

NaHCO3 0,1 M / soda kue

NH4Cl 0,1 M

CaCl2 0,1 M

CH3COONa 0,1 M

KCl 0,1 M

CH3COOH 0,1 M 0,01 M 0, 001 M

MgCl2 0,1 M

NaCl 0,1 M

Kertas indicator universal

NaOH 0,1 M

1

2

2

1

1

1

1000 cm

1

1

1

Masing-masing 5 cm3

3 cm3

3 cm3

Sepotong kecil

3 cm3

3 cm3

Masing-masing 5 cm3

3 cm3

3 cm3

7 lembar

3 cm3

 

  1. prosedur
  1. A.    menentukan harga pH dari beberapa konsentrasi asam
  1. Berilah nomor pada tabung reaksi nomor 1, 2, 3, 4, 5, dan 6. isilah masing-masing tabung secara berurutan dengan 2 cm3 larutan sebagai berikut.
  • Pada tabung pertama larutan HCl 0,1 M
  • Pada tabung kedua larutan HCl 0,01 M
  • Pada tabung ketiga larutan HCl 0,001 M
  • Pada tabung keempat larutan CH3COOH 0,1 M
  • Pada tabung kelima larutan CH3COOH 0,01 M
  • Pada tabung keenam larutan CH3COOH 0,001 M
  1. pada masing-masing tabung, dimasukan sepotong kecil kertas indicator universal amati warna apakah yang terjadi pada kertas indicator, lalu bandingkan dengan warna yang tertera pada kemasan kertas indicator universal dan tentukan pH dari larutan tersebut?
  2. Tuliskanlah nilai pH dari masing-masing tabung diatas pada tabel yang telah disediakan.

 

B. Menentukan sifat asam dan basa pada beberapa bahan melalui pengukuran pH.

1.   Berilah nomor pada tabung reaksi nomor 1, 2, 3 dan seterusnya sampai 10. isilah masing-masing tabung reaksi secara berurutan dengan 3 cm3 larutan seperti berikut ini.

  • Pada tabung pertama larutan NaHCO3 0,1 M.
  • Pada tabung kedua larutan NH4Cl 0,1 M
  • Pada tabung ketiga larutan CaCl2 0,1 M
  • Pada tabung keempat larutan CH3COONa 0,1 M
  • Pada tabung kelima larutan KCl 0,1 M
  • Pada tabung keenam larutan CH3COOH 0,1 M
  • Pada tabung ketujuh larutan MgCl2 0,1 M
  • Pada tabung kedelapan larutan NaCl 0,1 M
  • Pada tabung kesembilan larutan HCl 0,1 M
  • Pada tabung kesepuluh larutan NaOH 0,1 M
  1. pada masing-masing tabung masukan sepotong kecil kertas indicator universal, amati warna apakah yang terjadi pada kertas indicator, lalu bandingkan dengan warna yang tertera pada kemasan kertas indicator universal dan tentukan pH larutan tersebut?
  2. Catatlah hasil pengamatan tersebut kedalam sebuah table.

 

E. Hasil pengamatan

1)      Menentukan harga PH dan beberapa konsentrasi asam

  1. a.            Dry ice – PH

 

NO

Isi

tabung

Warna kertas indicator

Nilai

PH

Konsentrasi ion H+

kesimpulan

1

HCL 0,1 M

Merah Kekuningan

2

10-1

Asam Kuat

2

HCL 0,1 M

Kuning

5

10-2

Asam Lemah

3

HCL 0,1 M

Kuning

5

10-3

Asam Lemah

NO

Isi

tabung

Warna kertas indicator

Nilai

PH

Konsentrasi ion H+

kesimpulan

1

CH3COOH  0,1 M

Kuning

5

10-1

Asam lemah

2

CH3COOH 0,01 M

Hijau

6

10-2

Asam Lemah

3

CH3COOH 0,001 M

Hijau

6

10-3

Asam Lemah

 

 

 

 

 

 

Perhitungan percobaan I

 

1).HCL 0,1                              2). HCL 0,01                           3). HCL 0,001

(H+)    = x.ma                         (H+)    = x.ma                         (H+)    = x.ma

= 1.0,1                                     = 1.0,01                                   = 1.0,001

= 0,1                                        = 0,01  = 10-2                                   =  0,001  = 10-3

PH   = – log (H+)                 PH       = – log (H+)                 PH       = – log (H+)

= -log (10-1)                             = -log (10-2)                            = -log (10-3)

=1                                            = 2                                           = 3

POH            = 14-PH                      POH    = 14-PH                      POH    = 14-PH

= 14-1                                      = 14-2                                      = 14-3

= 13                                         = 12                                         = 11

 

4).CH3COOH 0,1                              5). CH3COOH 0,01                6). CH3COOH 0,001

(H+) = ka.ma                                   (H+) = ka.ma                           (H+) = ka.ma

= 4,7.10-5.10-1                                                   = 4,7.10-5.10-2                  = 4,7.10-5.10-3

=4,7.10-6                                                         = 47.10-8                             = 47.10-8

                = 2,1.10-3                                                             = 6,8.10-4                            = 2,1.10-1

PH  = -log (H+)                               PH  = -log (H+)                       PH  = -log (H+)

= -log (2,1.10-3)                                   = -log(6,8.10-4)            = -log(2,1.10-4)

= 3-log 2,1                                           = 4-log 6,8                   = = 4-log 2,1

 

  1. b.      Menentukan sifat asam dan basa dari beberapa bahan melalui pengukuiran PH

 

NO

Isi

cawan

Warna kertas indicator

Nilai

PH

Konsentrasi ion H+

kesimpulan

1

NaHCO3  0,1 M

Kuning

8

10-1

Basa lemah

2

Na2CO3  0,1 M

Hijau

13

10-2

Basa kuat

3

NH4CL

0,1 M

Hijau

5

10-3

Basa lemah

4

CaCL2

  0,1 M

Kuning

5

10-1

Basa lemah

5

Dry ice

 0,1 M

Hijau

6

10-2

Basa lemah

6

CH3COONa 0,1 M

Hijau

6

10-3

Basa lemah

7

KCL

  0,1 M

Kuning

6

10-1

Basa lemah

8

CH3COOH 0,1 M

Hijau

4

10-2

Basa lemah

9

MgCL2

0,1 M

Hijau

5

10-3

Basa lemah

10

Na CL2

0,1 M

Hijau

6

10-3

Basa lemah

11

HCL

  0,1 M

Kuning

2

10-1

Basa lemah

12

NaOH

0,1 M

Hijau

9

10-2

Basa lemah

 

Perhitungan Percobaan II

  1. NaHCO3                                           

POH    = -log (OH)

8          =-l0og (OH)

(OH)   = 10-8

  1. NaCO3

POH    = -log (OH)

13        =-l0og (OH)

(OH)   = 10-3

  1. NH4CL

PH       = -log(OH+)

5          =-log (OH+)

(H)      = 10-5

  1. CaCl2

PH       = -log(OH+)

5          =-log (OH+)

(H+)     = 10-5

  1. Dry Ice

PH       = -log(OH+)

6          =-log (OH+)

(H+)     = 10-6

  1. CH3COONa

PH       = -log(OH+)

6          =-log (OH+)

(H+)     = 10-6

  1. KCL

PH       = -log(OH+)

6        =-log (OH+)

(H+)     = 10-6

  1. CH3COOH

PH       = -log(OH+)

4        =-log (OH+)

(H+)     = 10-4          

 

  1. MgCL2

PH       = -log(OH+)

5        =-log (OH+)

(H+)     = 10-5

 

  1. NaCL

PH       = -log(OH+)

6        =-log (OH+)

(H+)     = 10-4

  1. HCL

PH       = -log(OH+)

2        =-log (OH+)

(H+)     = 10-2

  1. NaOH

POH    = -log(OH)

9        =-log (OH­-)

(OH)   = 10-9

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

F. PEMBAHASAN

Pada praktikum kali ini kita membahas tentang derajat keasaman. Dengan melakukan praktikum ini kita bisa menetukan sifat asam dan basa dari beberapa larutan dan juga menentukan harga pH dari beberapa konsentrasi larutan. Dalam praktikum ini untuk mengetahui sifat dan nilai pH dari suatu senyawa digunakan kertas indikator universal. Indikator universal ini akan breubah warna sesuai nilai pH dari larutan yang akan diuji. Nilai dari pH nya dapat dicari dengan mencocokan pada warna yang tertera pada kemasan indikator universal.

Pada percobaan pertama, kita melakukan pengamatan untukmenentukan pH dari konsentrasi asam. Larutan yang digunakan adalah larutan HCl dengan konsentrasi yang berbeda-beda, yaitu 0.1 M, 0.01 M, dan 0.001 M. dan juga larutan CH3COOH dengan konsentrasi yang berbda-beda pula yaitu 0.1 M, 0.01 M, dan 0.001 M.

Pada praktikum yang sudah dilakukan, HCl dan CH3COOH dengan konsentrasi yang berbeda-beda tersebut ditetskan sebanyak satu tetes pada plat tetes. Kemudian pada masing-masing larutan dimasukkan sepotong kecil kertas indikator universal.

Dari hasil pengamatan, setelah indikator universal dicelupkan, maka:

  • o Pada larutan HCl 0,1 M, muncul perubahan warna kertas indikator universal dari yang semula kuning menjadi  merah kekuningan. Setelah dicocokan dengan warna yang tertera pada kemasan didapatkan pH sebesar 2. Jadi konsentrasi ion H+ 10-2, dan merupakan asam kuat.
  • o Pada larutan HCl 0.01 M, setelah indikator universal dicelupkan, muncul perubahan warna kertas indikator universal dari yang semula kuning menjadi tetap kuning. Setelah dicocokan dengan warna yang tertera pada kemasan didapatkan pH sebesar 5. Jadi konsentrasi ion H+ 10-5, dan merupakan asam kuat.
  • o Pada larutan HCl 0.001 M, setelah indikator universal dicelupkan, muncul perubahan warna kertas indikator universal dari yang semula kuning menjadi kuning. Setelah dicocokan dengan warna yang tertera pada kemasan didapatkan pH sebesar 5. Jadi konsentrasi ion H+ 10-5, dan merupakan asam.

Hal tersebut menunjukan bahwa perbedaan konsentrasi pada larutan yang sama akan menghasilkan nilai pH yang berbeda pula. Semakin besar konsentrasi suatu zat maka nilai pH-nya akan semakin kecil, ini berarti derajat/tingkat keasamannya semakin tinggi. Harga pH yang didapatkan adalah < 7, hal ini berarti larutan tersebut bersifat asam. Kisaran pH yang didapat adalah mulai 2-5, berarti merupakan asam kuat yang ion H+ nya terionisasi sempurna. HCl adalah suatu asam kuat yang dapat melepaskan ion H+, persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:

HCl                H+ + Cl

  • Pada larutan CH3COOH 0.1 M muncul perubahan warna kertas indikator universal dari yang semula kuning menjadi warna kuning. Setelah dicocokan dengan warna yang tertera pada kemasan didapatkan pH sebesar 45Jadi konsentrasi ion H+ 10-4.
  • Pada larutan CH3COOH 0.01 M, setelah indikator universal dicelupkan, muncul perubahan warna kertas indikator universal dari yang semula kuning menjadi warna merah hijautua. Setelah dicocokan dengan warna yang tertera pada kemasan didapatkan pH sebesar 6. Jadi konsentrasi ion H+ 10-6
  • Pada larutan CH3COOH 0.001 M, setelah indikator universal dicelupkan, muncul perubahan warna kertas indikator universal dari yang semula kuning menjadi warna hijau Setelah dicocokan dengan warna yang tertera pada kemasan didapatkan pH sebesar 6. Jadi konsentrasi ion H+ 10-6.

Hal tersebut menunjukan bahwa perbedaan konsentrasi pada larutan yang sama akan menghasilkan nilai pH yang berbeda pula. Semakin besar konsentrasi suatu zat maka nilai pH-nya akan semakin kecil, ini berarti derajat/tingkat keasamannya semakin tinggi. Harga pH yang didapatkan adalah < 7, hal ini berarti larutan tersebut bersifat asam. Kisaran pH yang didapat adalah mulai 4-6, berarti merupakan asam lemah yang ion H+ nya hanya terionisasi sebagian. Persamaan reaksinya:

CH3COOH                   CH3COO + H+

Pada percobaan yang kedua, kita mencari nilai pH dari beberapa zat. Zat yang digunakan adalah 12 zat berbeda yang memiliki konsentrasi yang sama. Pada percobaan yang sudah dilakukan, kita mencelupkan kertas indikator universal pada ke-12 zat yang berbeda itu dan mencocokan dengan warna yang tertera pada kemasan indikator, kemudian kita akan mengetahui nilai pH-nya.

Hal tersebut menunjukan bahwa perbedaan kandungan zat pada suatu larutan yang berbeda akan menghasilkan nilai pH yang berbeda pula, walaupun konsentrasinya sama. Larutan yang menunjukan nilai pH < 7 berarti bersifat asam, dan larutan yang nilai pH = 7 berarti bersifat netral, sedangkan larutan yang menunjukan nilai pH > 7 berarti bersifat basa.

Kita ambil contoh pada larutan HCl 0.1 M, didapatkan pH sebesar 2. ini menunjukan bahwa HCl 0.1 M adalah asam kuat yang ion H+ nya terionisasi sempurna. Sedangkan pada larutan CH3COOH 0.1 M, didapatkan pH sebesar 5 . ini menunjukan bahwa CH3COOH 0.1 M adalah asam lemah yang ion H+ nya hanya terionisasi sebagian. Jika suatu zat terionisasi sempurna maka derajat ionisasinya = 1. Namun jika suatu zat hanya terionisasi sebagian maka batas harga derajat ionisasinya adalah 0 < α < 1.

Kemudian Pada percobaan berikutnya berisi 3 tabung larutan CH3COOH yang mempunyai konsentrasi masing-masing 0,1 M, 0,01 M dan 0,001 M. Dan hasilnya CH3COOH 0,1 M konsentrasinya 10-8 maka nilai pH-nya 5 bersifat asam, CH3COOH 0,01 M konsentrasinya 10-6 maka nilai pH-nya 6 maka bersifat asam dan CH3COOH 0,001 M konsentrasinya 10-6 maka pH-nya 6 dan bersifat asam

Dalam menentukan sifat asam dan basa pada beberapa bahan melalui pengukuran pH kami menggunakan 10 macam larutan dan hasilnya yaitu pada NaHCO3 0,1 M pH-nya 8 maka bersifat basa NH4Cl 0,1 M pH-nya 5 maka bersifat asam, CaCl2 0,1 M pH-nya 5maka bersifat asam, CH3COONa 0,1 M pH-nya 6 maka bersifat asam, KCl 0,1 M pH-nya 6 maka bersifat asam, CH3COOH 0,1 M pH-nya 4 maka bersifat asam , MgCl2 0,1 M pH-nya 5 maka bersifat asam , NaCl 0,1 M pH-nya 6 maka bersifat asam, HCl 0,1 M ph nya 2 maka sifatnya asam NaOH 0,1 M pH-nya 9 maka bersifat basa.

 

 

 

G. KESIMPULAN

Dari hasil praktikum dan analisis data dapat disimpulkan bahwa perbedaan konsentrasi pada larutan yang sama akan menghasilkan nilai pH yang berbeda pula. Semakin besar konsentrasi suatu zat maka nilai pH-nya akan semakin kecil, ini berarti derajat/tingkat keasamannya semakin tinggi. Begitu pula perbedaan kandungan zat pada suatu larutan yang berbeda akan menghasilkan nilai pH yang berbeda pula, walaupun konsentrasinya sama. Larutan yang menunjukan nilai pH < 7 berarti bersifat asam, dan larutan yang nilai pH = 7 berarti bersifat netral, sedangkan larutan yang menunjukan nilai pH > 7 berarti bersifat basa.

Dari hasil percobaan didapatkan sifat yang berbeda dari berabagai macam senyawa.

  • Asam : NH4Cl, CaCl2, KCl, CH3COOH, NaCl, HCl. NaHCO3, NH4OH  CH3COONa.Dry ice
  • Basa : Na2CO3,, NaOH,

 

Cirebon, 17  April 2012

Asisten Praktikum                                                       sPraktikan

 

(Ahmad khaerudin)                                                     (Nursajadi)

 

                                                Mengetahui,

Dosen Pembimbing

           

(Kartimi, M.Pd)

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

  • Karyadi, Benny. 1994. Kimia 2. Jakarta : PT. ERESCO
  • Kartimi, M, Pd. 2010. Panduan praktikum kima dasar 2. Cirebon : IAIN Syekh Nurdjati
  • id.wikipedia.kalor pembakaran//07:45/10-04-2012
  • Purba, Michael. 2006. Kimia. Jakarta : ERLANGGA
  • Petrucci, R. H., 1985. Kimia Dasar, Prinsip dan Terapan Modern. Erlangga, Jakarta.
  • S, Syukri. 1999.  Kimia Dasar II. Bandung: Penerbit ITB.
  • Sunarya, yayan. 2001. Praktikum kimia dasar. Bandung : kimia FPMIPA UPI.

 

 

 

Categories: Tak terkategori | Tinggalkan komentar

TITRASI ASAM BASA (Nanu)

TITRASI ASAM BASA

A. Tujuan
– Melakukan titrasi asam basa untuk menentukan konsentrasi suatu larutan.

B. Dasar teori
Titrasi merupakan salah satu cara untuk menentukan konsentrasi suatu larutan suatu zat dengan cara mereaksikan larutan tersebut dengan zat lain yang diketahui konsentrasinya. Prinsip dasar titrasi asam basa didasarkan pada reaksi netralisasi asam basa.
Titk eqivalen pada titrasi asam basa adalah pada saat dimana sejumlah asa tepat dinetralakan oleh sejumlah basa. Selama titrasi berlangsung terjadi perubahan pH. pH pada titik eqivalen ditentukan oleh sejumlah garam yang dinetralisasi asam basa. Indicator yang digunakan pada titrasi asam basa adalah yang memilki rentang pH dimana titk eqivalen berada. Pada umumnya titik eqivalen tersebut sulit untuk diamati, yang mudah diamatai adalah titik akhir yang dapat terjadi sebelum atau setelah titik eqivalen tercapai. Titrasi harus dihentikan pada saat titik akhir titrasi dircapai, yang ditandai dengan perubahan warna indicator. Titik akhir titrasi tidak selalu berimpit dengan titk eqivalen. Dengan pemilihsn indicator yang tepat, kita dapat memperkecil kesalahan titrasi.
Pada titrasi asam kuat dan basa kuat, asam kuat dan basa kuat kan terurai dengan sempurna. Oleh karena itu ion hydrogen dan ion hidroksida selama titrasi dapat dihitung dari jumlah aam atau basa yang ditambahkan. Pada titik eqivalen dari titrasi asam kuat da basa kuat, pH larutan pada temperature 200C sama dengan pH air, yaitu sama denan 7.
C. Metode
Pada percoban kali ini ditentukan konsentrasi larutan asam menggunakan metode titrasi asam basa.

D. Alat da Bahan
1. Alat
o Buret : 1 buah
o Botol semprot : 1 buah
o Corong : 1 buah
o Gelas kimia 250 ml : 1 buah
o Gelas Erlenmeyer 250 ml : 2 buah
o Pipet gondok : 1 buah

2. Bahan
o NaOH 0,05 M
o HCl
o Fenoftalien
o Aquades
o Kertas
o Tissue/saring
E. Langkah kerja
1. Bersihkan buret dan bilas dengan NaOH yang akan dipakai sebanyak 3 kali (± 5 ml), kemudian masukan larutan NaOH kedalam buret menggunakn corong sampai volumenya melebihi skala nol buret, kemudian turunkan volume larutan NaOH pada buret sampai tepat skala nol.
2. Pipet 10 ml larutan asam yang akan ditentukan konsentrasinya dengan menggunakan pipet gondok dan masukkan kedalam labu Erlenmeyer dengan teknik yang benar.
3. Tambahkan aquades kedalam labu Erlenmeyer + 5 ml, untuk membilas larutan yang menempel pada labu Erlenmeyer, tambahkan 3 tetes indicator fenoftalein.
4. lakukan titrasi dengan cara meneteskan larutan NaOH dari buret secara perlahan-lahan tetes demi tetes sampai larutan akan berubah warna.
5. Catat kadaan akhir buret yang menunjukan volume larutan NaOH yang akan dipakai, yakni selisih volume dengan volume akhir.
6. Ulangi percobaan sebanyak dua kali (duplo)
7. Hitung konsentrasi larutan yang telah dititrasi dengan menggunakan rumus.

F. Analaisis data
Untuk menentukan konsentrasi asam menggunakan rumus :
V1N1 = V2N2
V1 = volume larutan V2 = volume larutan basa
N1 = normalitas larutan asam N2 = normalitas larutan asam

G. Hasil pengamatan

Percobaan I
Indikator Warna HCl sebelum titrasi Warna HCl setelah titrasi
Fenolftalein Tidak berwarna Merah muda pias

Dan diketahui volume NaOH yang terpakai = 25 ml
v.awal NaOH = 50 ml
V0 HCL = 10 ML
V2 = 12 ml
Perrcobaan I
V NaOH.N NaOH = VHCL . NHCL
25.0,025 = 10. NHCL
1,25 = 10 NHCL
NHCL = 1,25
10
= 0,125

Percobaan II
Indikator Warna HCl sebelum titrasi Warna HCl setelah titrasi
Fenolftalein Tidak berwarna Merah muda (ping)

Dan diketahui volume NaOH yang terpakai = 12 ml
Persamaan reaksimya :
V = 25 ml
Pp = 2 tetes
Aq = 5 ml
Percobaan II
P = 25-37 = 12
V NaOH.N NaOH = VHCL . NHCL
12.0,05 = 10 V. NHCL
0,6 = 10. NHCL
NHCL2 = 0,6
10
= 0,06

NaOH + HCl NaCl + H2O

N = m.a
= 0,05.1
= 0,05
NHCL = 0,125 + 0,06
= 0,185
2
= 0,093

Hasil percobaan I & II
1. pada percobaan yang pertama NaOH 0,05 M dan mempunyai volume 25 ml, selah dititrasi warnanya menjadi pink.
2. pada percobaan yang kedua volume NaOH yang dipakai adalah 12 ml dan warnanya berubah menjadi pink muda.

H. PEMBAHASAN
Pada praktikum kali ini kita membahas tentang titrasi Asam-Basa. Titrasi ini adalah salah satu cara untuk menentukan konsentrasi larutan suatu zat adalah dengan cara mereaksikannya dengan zat lain yang sudah diketahui konsentrasinya. percobaan ini bertujuan untuk melakukan titrasi asam basa untuk menentukan konsentrasi suatu larutan.sedangkan pada pengertian titikk eqivalen pada titrasi asam basa adalah pada saat dimana sejumlah asam tepat dinetralkan oleh sejumlah basa.
Dalam titrasi, larutan yang telah diketahui konsentrasinya yaitu NaOH 0,05 M ditempatkan dalam buret. NaOH disini disebut larutan baku atau larutan standar. Dan larutan yang akan dititrasi/ditentukan konsentrasinya yaitu 10 mL larutan HCl dan 5 mL H2O ditempatkan dalam labu erlenmeyer.
Pada saat praktikum, larutan HCl + H2O di dalam labu enlenmeyer ditetesi dengan 3 tetes indikator fenolftalein. Kemudian erlenmeyer diletakkan di bawah buret yang di dalamnya sudah terisi larutan NaOH 0,05 M. ketika larutan NaOH perlahan-lahan mulai menetes dari buret kedalam erlenmeyer, akan terjadi perubahan warna dari bening menjadi warna merah muda. Terjadinya perubahan warna ini terjadi karena adanya penambahan indikator. Hal ini menunjukan bahwa seluruh HCl telah bereaksi. Reaksi yang terjadi adalah reaksi netralisasi. Persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:
NaOH + HCl NaCl + H2O
Sebelum adanya penambahan NaOH kedalam HCl, baik HCl maupun NaOH tidak terlihat adanya perubahan warna. HCl adalah suatu asam kuat yang dapat melepaskan ion H+, persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:
HCl H+ + Cl-
Dan NaOH adalah suatu basa kuat yang dapat melepaskan ion OH-, persaman reaksinya adalah sebagai berikut:
NaOH Na+ + OH-
Ketika larutan sudah berubah warna dari yang semula bening berubah menjadi merah muda, penetesan dihentikan. Dari hasil analisis data didapatkan hasil:
Pada percobaan yang pertama didapatkkan selisih volumenya adalah 12 ml, dari percobaan tersebut kita dapat menghitung konsentrasi HCl dengan menggunakan rumus

V1N1 = V2N2
V1 = volume larutan V2 = volume larutan basa
N1 = normalitas larutan asam N2 = normalitas larutan asam
Dari hasil perhitungan didapatkan konsentrasi HCl adalah 0,125 M. cara yang digunakan pada percobaan kedua adalah sama dengan percobaan pertama, konsentrasi HCl tersebut adalah 0,06 M
• Sehingga konsentrasi HCl dapat diketahui yaitu sebesar 0,125 M. berarti mempunyai nilai pH = 2– log 12,5 pada suasana asam.
• Pada percobaan kedua, didapat volume NaOH yang terpakai adalah 12 mL. Sehingga konsentrasi HCl dapat diketahui yaitu sebesar 0,06 M. berarti mempunyai nilai pH = 2 –l og 6 pada suasana asam.
Setelah adanya penambahan NaOH sebanyak 4/5 mL, titik akhir titrasi tercapai. Pada kondisi tersebut, pH larutan bersifat netral dan seluruh HCl telah habis bereaksi sehingga larutan fenolftalein tidak berwarna. Dengan adanya penambahan NaOH menyebabkan nilai pH larutan akan meningkat, sehingga indikator fenolftalein berubah warna menjadi merah muda dan titik akhir titrasi tercapai.
Selain menggunakan perhitungan, pH juga dapat diketahui menggunakan larutan indikator. Indikator asam-basa merupakan suatu zat yang dapat berubah warna pada PH tertentu. Sifat inilah yang dimanfaatkan untuk mengetahui nilai pH suatu larutan.
Harga trayek pH larutan indikator adalah sebagai berikut:
Indikator Trayek pH Perubahan Warna
Fenolftalein
Metil Ungu
Metil Kuning
Bromkesol Hijau
Metil Merah
Bromtimol Biru
Kuning Alizarin 8.0 – 9.6
0.5 – 1.5
2.0 – 3.0
3.1 – 4.4
3.8 – 5.4
6.0 – 7.6
10.1 – 12.0 Tidak Berwarna – Merah
Kuning – Violet
Merah – Kuning
Kuning – Biru
Merah – Kuning
Kuning – Biru
Tidak Berwarna – Biru

I. KESIMPULAN
Dari hasil praktikum dan analisis data dapat disimpulkan bahwa salah satu cara untuk menentukan konsentrasi larutan suatu zat adalah dengan cara titrasi, yaitu mereaksikannya dengan zat lain yang sudah diketahui konsentrasinya.
Dari hasil analisis data didapatkan hasil:
• Pada percobaan pertama, didapat volume NaOH yang terpakai adalah 25. Sehingga konsentrasi HCl dapat diketahui yaitu sebesar 0,125M. berarti mempunyai nilai pH = 2 – log 12,5 pada suasana asam.
• Pada percobaan kedua, didapat volume NaOH yang terpakai adalah 12 mL. Sehingga konsentrasi HCl dapat diketahui yaitu sebesar 0,06 M. berarti mempunyai nilai pH = 2 –l og 6 pada suasana asam.
Jadi, setelah adanya penambahan NaOH sebanyak 4/5 mL, titik akhir titrasi tercapai. Pada kondisi tersebut, pH larutan bersifat netral dan seluruh HCl telah habis bereaksi sehingga larutan fenolftalein tidak berwarna. Dengan adanya penambahan NaOH menyebabkan nilai pH larutan akan meningkat, sehingga indikator fenolftalein berubah warna menjadi merah muda dan titik akhir titrasi tercapai.
Cirebon, 11 April 2012

Asisten Praktikum Praktikan

(Ahmad Khaerudin) (Nursajadi)

Mengetahui,
Dosen Pembimbing

(Kartimi, M.Pd)

DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR PUSTAKA
• Anonim, 2000. Buku Ajar Kimia Dasar II. Universitas Haluoleo, Kendari.
• Anonim, 2008. Penuntutun Praktikum Kimia Dasar II. Laboratorium Unit Kimia UPT laboratorium Dasar Universitas Haluoleo, Kendari.
• Harry firman.1990.kimia dasar II.Bandung :IKIP Bandung
• id.wikipedia.titrasi asam basa:6.45:04-12
• Modul Penuntun Praktikum Kimia Dasar II” laboratorium biologi IAIN Syekh Nurjati2009
• Petrucci, R. H., 1985. Kimia Dasar, Prinsip dan Terapan Modern. Erlangga, Jakarta.
• S, Syukri. 1999. Kimia Dasar II. Bandung: Penerbit ITB.

Categories: Tak terkategori | 1 Komentar

KALOR PEMBAKARAN

KALOR PEMBAKARAN
A. Tujuan
1. Mengetahui kalor pembakaran lilin
2.Mengetahui kalor pembakaran spirtus
B.   Dasar teori
Kalor pembakaran adalah kalor yang dilepaskan atau diserap oleh 1 mol unsur atau senyawa diberi symbol ∆Hc (c = combustion).
Contoh:
CH4(g) + 202(g) → CO2(g) + 2H2O(g)    
∆Hc0 = -889,5 KJ
C2H2(g) + 5/2 O2(g) → 2CO2(g) + H2O(g)
∆Hc0 = -129,9 KJ
∆Hc0 = Kalor pembakaran dalam keadaan standar, yaitu kalor yang dilepaskan atau diserap pada proses pembakaran 1 mol unsur atau senyawa dalam keadaan standar.
Lilin merupakan salah satu bahan yang bisa dibakar dapat menghasilkan panas. Panas pembakaran ini dapat diukur melalui percobaan berikut.
C.   Alat dan Bahan:
  • Lilin
  • Neraca Ohous 311
  • Gelas kimia 400 CC
  • Thermometer
  • Kaki tiga
D.  Langkah Kerja
1. Kalor pembakaran lilin
  • Tentukan masa lilin
  • Rangkai alat
  • Tentukan suhu awal air
  • Nyalakan lilin
  • Amati kenaikan suhu air hingga 200 C
  • Pada saat suhu air telah mencapai kenaikan 200 C, lilin segera dimatikan
  • Timbang lilin setelah pembakaran
.2. Kalor pembakaran spirtus
  • Tentukan massa spirtus
–          Tentukan untuk wadah besar : 202,8 gram
–          Tentukan untuk wadah kecil : 123,8 gram
  • Rangkai alat seperti percobaan satu menggunakan pembakaran spirtus
  • Tentukan suhu awal air
–          Faktor jenis spirtus C = 4,185
  • Nyalakan spirtus
  • Lakukan percobaan
E.  Hasil  Pengamatan
Masa lilin awal  (m1)
Massa lilin setelah dibakar massa air (m2)
Massa air sebelum dan sesudah dipanaskan
Massa lilin yang terbakar
Suhu air awal  (t1)
Suhu air akhir  (t2)
13    gram
10    gram
200   ml
3    gram
28       oC
50       oC
Masa Spirtus  awal  (m1)
Massa lilin setelah dibakar massa air (m2)
Massa air sebelum dan sesudah dipanaskan
Massa lilin yang terbakar
Suhu air awal  (t1)
Suhu air akhir  (t2)
167   gram
155  gram
200   ml
12   gram
28       oC
50       oC
    1. Kalor pembakaran lilin
Diket :
Lilin = C25H25
Spirtus = C4H10
M 0.Lilin = 13 gram                 t1 = 28 oC
M t. lilin = 10 gram                  t2 = 50  oC
M = 3 gram
Q = m.c.ΔT                             C = Q
    = 200. 4.22                                mol            gr  =  3
   = 17,600  joule.                                            Mr   352
                                                   = 18409,6
                                                       0,009
                                                   = 1,955,5 j
                                                   = 1,955,5   = 1,955,5 kj
Jadi kalor yang dilepaskan dalam 1 mol adalah : 1,955,5 kj
    1. Kalor pembakaran spirtus
Spirtus Q = m.c.ΔT (50 oC – 28 oC )
                = 200.4,184 .22
                = 18409,6 joule.
M0 Sp – M wadah
= 167 – 123,8 = 43,2 gram
Mt Sp – M wd
= 155 – 123,8 = 31,2 grm
                           = 43,2 – 31,2
                           M = 12 gram
C = Q
       Mol              gr =  12 = 0,2069 = 0,207
                           Mr    58
   = 18409,6
       0,207
   =  88935,3 j
   =  88,94 kj
F.  Pembahasan
Pada praktikum ini kita akan membahas tentang kalor pembakaran. Kalor pembakaran merupakan salah satu konsep dari termokimia yang dikategorikan sebagai jenis-jenis kalor reaksi. Pengertian dari kalor pembakaran adalah kalor yang dilepaskan atau diserap oleh pembakaran 1mol unsur atau senyawa dan diberi symbol ΔHc (c adalah symbol dari reaksi pembakaran c = combuction).
Kalor pembakaran pada percobaan ini yaitu pada lilin. Dan spirtus, Dengan melakukan praktikum ini kita bisa mengetahui nilai kalor reksi dari per gram bahan bakar. Bahan bakar yang digunakan adalah lilin dan spirtus, karena lilin merupakam senyawa. hidrokarbon yang dapat menghasilkan panas. Rumus kimia dari lilin adalah C25H52 dan rumus kimia spirtus C4H10.
Dari proses praktikum di Laboratorium, untuk menentukan kalor pembakaran pada lilin dilakukan melalui proses pemanasan air. Sebelum memanaskan air, lilin yang akan digunakan untuk memanasskan air ditimbang terlebih dahulu menggunakan neraca ohaus. Dan didapatkanlah massa lilin sebesar 13 gram. Dalam praktikum, air sebanyak 200 mL dengan suhu awal (t1) sebesar 280C. setelah suhu air mencapai kenaikan hingga 500C, lilin dimatikan. Berarti t2 sebesar 500C. Kemudian lilin kembali ditimbang, dan didapatkan massa lilin sebesar 10 gram. Jadi massa lilin yang digunakan dalam proses pemanasan air hingga mencapai 500C adalah 3 gram. Sedangkan bila dipakai dengan suhu 200C maka terpakai 0,75 grm.
Pada proses pembakaran ini akan melibatkan O2 dari udara dan akan dihasilkan karbondioksida (CO2) dan uap air (H2O) sebagai produk reaksi. Karena bahan bakarnya merupakan senyawa hidrokarbon, maka persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:
C25H52  +  38O2                     25CO2  +  26 H2O           ∆H = -1589.35 J
Dari hasil analisis data, kalor reaksi yang dilepaskan dalam pemanasan air menggunakan lilin adalah sebesar 17,600 j. Jadi dalam proses ini terjadi reaksi eksoterm, yaitu pelepasan kalor dari sistem ke lingkungan. Sehingga kalor yang dihasilkan selalu bersifat negatif. Sedangkan kalor reaksi yang dilepaskan bahan bakar (lilin) per gramnya adalah 1,955,5 kj.
Hasil praktikum diatas sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa kalor pembakaran standar adalah kalor yang dilepaskan atau diserap pada proses pembakaran 1 mol unsur atau senyawa dalam keadaan standar. Kalor pembakaran standar biasa diberi simbol ∆Hc. Dalam prosesnya akan terjadi reaksi eksoterm (pelepasan kalor dari sistem ke lingkungan) dengan nilai ∆H (perubahan entalpi) selalu negatif.
Dalam setiap proses pembakaran akan selalu terjadi pelepasan kalor dan menghasilkan karbondioksida (CO2) dan uap air (H2O) sebagai produk reaksi.
Sedangkan pada media berupa spirtus yang prosedurnya sama seperti diatas, massa dari spirtus adalah 167 gr dan setelah memanaskan air untuk mencapai suhu air ± 500C massa spirtus menjadi 155 gr. Jadi massa spirtus untuk memanaskan air tersebut adalah 12 gr. Berdasarkan hasil perhitungan pada hasil pengamatan didapat Q = 18409,6  joule.
Disisni juga dihitung berapa kalor pada air, berdasarkan hasil dari perhitungan maka didapat Q = 88,94 joule, jadi kalor yang dilepaskan dalam 1 mol yaitu 88,94.
        V.   Kesimpulan
Dari hasil  praktikum dapat disimpulkan bahwa Pada proses pembakaran lilin ini berlangsung reaksi eksoterm (pelepasan kalor dari sistem ke lingkungan) dan akan melibatkan O2 dari udara serta akan dihasilkan karbondioksida (CO2) dan uap air (H2O) sebagai produk reaksi. Karena bahan bakarnya merupakan senyawa hidrokarbon, dengan persamaan reaksi:
C25H52  +  38O2            25CO2  +  26 H2O           ∆H = -1589.35 J
Kalor reaksi yang dilepaskan dalam pemanasan air menggunakan lilin adalah sebesar 17,600 Sedangkan kalor reaksi yang dilepaskan bahan bakar (lilin) per gramnya adalah 2045,5 kj. Pada spirtus kalor yang diberikan untuk memanaskan 200 ml air 18409,6. joule. Dengan demikian maka besar kalor yang diberikan pada masing-masing media adalah berbeda, perbedaan ini tergantung dari energi yang dimilki oleh setiap zat.
Cirebon, 4 April 2012
Asisten Praktikum                                                       Praktikan
(Ahmad khaerudin)                                                     (Nursajadi)
                                                Mengetahui,
       Dosen Pembimbing
           
                                            (Kartimi, M.Pd)
DAFTAR PUSTAKA
  • Karyadi, Benny. 1994. Kimia 2. Jakarta : PT. ERESCO
  • Kartimi, M, Pd. 2010. Panduan praktikum kima dasar 2. Cirebon : IAIN Syekh Nurdjati
  • Petrucci, R. H., 1985. Kimia Dasar, Prinsip dan Terapan Modern. Erlangga, Jakarta.
  • S, Syukri. 1999.  Kimia Dasar II. Bandung: Penerbit ITB.
  • Sunarya, yayan. 2001. Praktikum kimia dasar. Bandung : kimia FPMIPA UPI.
  • id.wikipedia.kalor pembakaran//07:45/2-04-2012
Categories: Tak terkategori | Tinggalkan komentar

MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM POSING

MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM POSING

Problem posing merupakan model pembelajaran yang mengharuskan siswa menyusun pertanyaan sendiri atau memecah suatu soal menjadi pertanyaan-pertanyaan yang lebih sederhana yang mengacu pada penyelesaian soal tersebut.

Dalam pembelajaran matematika, problem posing (pengajuan soal) menempati posisi yang strategis. Siswa harus menguasai materi dan urutan penyelesaian soal secara mendetil. Hal tersebut akan dicapai jika siswa memperkaya khazanah pengetahuannya tak hanya dari guru melainkan perlu belajar secara mandiri. Problem posing dikatakan sebagai inti terpenting dalam disiplin matematika. Silver dan Cai menulis bahwa ”Problem posing is central important in the discipline of mathematics and in the nature of mathematical thinking”.

Suryanto menjelaskan tentang problem posing adalah perumusan soal agar lebih sederhana atau perumusan ulang soal yang ada dengan beberapa perubahan agar lebih sederhana dan dapat dikuasai. Hal ini terutama terjadi pada soal-soal yang rumit. (Pujiastuti, 2001:3)

Model pembelajaran problem posing ini mulai dikembangkan di tahun 1997 oleh Lyn D. English, dan awal mulanya diterapkan dalam mata pelajaran matematika. Selanjutnya, model ini dikembangkan pula pada mata pelajaran yang lain.

Pada prinsipnya, model pembelajaran problem posing adalah suatu model pembelajaran yang mewajibkan para siswa untuk mengajukan soal sendiri melalui belajar soal (berlatih soal) secara mandiri.

Dengan demikian, penerapan model pembelajaran problem posing adalah sebagai berikut.

a. Guru menjelaskan materi pelajaran kepada para siswa. Penggunaan alat peraga untuk memperjelas konsep sangat disarankan.

b. Guru memberikan latihan soal secukupnya.

c. Siswa diminta mengajukan 1 atau 2 buah soal yang menantang, dan siswa yang bersangkutan harus mampu menyelesaikannya. Tugas ini dapat pula dilakukan secara kelompok.

d. Pada pertemuan berikutnya, secara acak, guru menyuruh siswa untuk menyajikan soal temuannya di depan kelas. Dalam hal ini, guru dapat menentukan siswa secara selektif berdasarkan bobot soal yang diajukan oleh siswa.

e. Guru memberikan tugas rumah secara individual.

(Suyitno, 2004:31-32).

Silver dan Cai mnjelaskan bahwa pengajuan soal mandiri dapat diaplikasikan dalam 3 bentuk aktivitas kognitif matematika yakni sebagai berikut.

a. Pre solution posing

Pre solution posing yaitu jika seorang siswa membuat soal dari situasi yang diadakan. Jadi guru diharapkan mampu membuat pertanyaan yang berkaitan dengan pernyataan yang dibuat sebelumnya.

b. Within solution posing

Within solution posing yaitu jika seorang siswa mampu merumuskan ulang pertanyaan soal tersebut menjadi sub-sub pertanyaan baru yang urutan penyelesaiannya seperti yang telah diselesaikan sebelumnya.jadi, diharapkan siswa mampu membuat sub-sub pertanyaaan baru dari sebuah pertanyaan yang ada pada soal yang bersangkutan.

c. Post solution posing

Post solution posing yaitu jika seorang siswa memodifikasi tujuan atau kondisi soal yang sudah diselesaikan untuk membuat soal yang baru yang sejenis.

Dalam model pembelajaran pengajuan soal (problem posing) siswa dilatih untuk memperkuat dan memperkaya konsep-konsep dasar matematika.

Dengan demikian, kekuatan-kekuatan model pembelajaran problem posing sebagai berikut.

a. Memberi penguatan terhadap konsep yang diterima atau memperkaya konsep-konsep dasar.

b. Diharapkan mampu melatih siswa meningkatkan kemampuan dalam belajar.

c. Orientasi pembelajaran adalah investigasi dan penemuan yang pada dasarnya adalah pemecahan masalah.

(Suyitno, 2003:7-8).

Bagi siswa, pembelajaran problem posing merupakan keterampilan mental, siswa menghadapi suatu kondisi dimana diberikan suatu permasalahan dan siswa memecahkan masalah tersebut.

Model pembelajaran problem posing (pengajuan soal) dapat dikembangkan dengan memberikan suatu masalah yang belum terpecahkan dan meminta siswa untuk menyelesaikannya (Silver, Kilpatrick dan shlesinger), pemikiran English dalam menghasilkan pertanyaan baru dari masalah matematika yang diberikan dapat menjadi aktivias utama dalam mengajukan permasalahan.

Guru matematika dalam rangka mengembangkan model pembelajaran problem posing (pengajuan soal) yang berkualitas dan terstruktur dalam pembelajaran matematika, dapat menerapkan prinsip-prinsip dasar berikut.

1. Pengajuan soal harus berhubungan dengan apa yang dimunculkan dari aktivitas siswa di dalam kelas.

2. Pengajuan soal harus berhubungan dengan proses pemecahan masalah siswa

3. Pengajuan soal dapat dihasilkan dari permasalahan yang ada dalam buku teks, dengan memodifikasikan dan membentuk ulang karakteristik bahasa dan tugas.

Menggunakan model pembelajaran problem posing dalam pembelajaran matematika dibutuhkan keterampilan sebagai berikut.

1. Menggunakan strategi pengajuan soal untuk menginvestigasi dan memecahkan masalah yang diajukan.

2. Memecahkan masalah dari situasi matematika dan kehidupan sehari-hari.

3. Menggunakan sebuah pendekatan yang tepat untuk mengemukakan masalah pada situasi matematika.

4. mengenali hubungan antara materi-materi yang berbeda dalam matematika.

5. Mempersiapkan solusi dan strategi terhadap situasi masalah baru.

6. Mengajukan masalah yang kompleks sebaik mungkin, begitu juga masalah yang sederhana.

7. Menggunakan penerapan subjek yang berbeda dalam mengajukan masalah matematika.

8. Kemampuan untuk menghasilkan pertanyaan untuk mengembangkan strategi mengajukan masalah sebagai berikut.

a. Bagaimana saya bisa menyelesaikan masalah ini?

b. Dapatkah saya mengajukan pertanyaan yang lain?

c. Seberapa banyak solusi yang dapat saya temukan?

Memunculkan pertanyaan baru dari masalah matematika yang diberikan dianggap menjadi aktivitas utama dalam mengajukan masalah sebagaimana dijelaskan oleh English sebagai berikut.

1. Apakah gagasan penting dalam masalah ini?

2. Dimana lagi kita dapat menemukan gagasan yang sama dengan hal ini?

3. Dapatkah kita menggunakan informasi ini dalam satu cara yang berbeda untuk memecahkan suatu masalah?

4. Apakah kita cukup memiliki informasi penting untuk memecahkan masalah?

5. Bagaimana jika kita tidak memberikan semua informasi ini untuk membuat sebuah masalah yang berbeda?

6. Bagaimana mungkin kamu dapat merubah beberapa informasi ini?

Akan menjadi apakah masalah tersebut kemudian?

Rangkaian pertanyaan di atas menunjukkan apabila ada seorang guru yang tidak berpengalaman dalam mengajukan masalah dapat melakukan aktivitas bertanya tersebut.

Strategi dalam pengajuan masalah dapat dilihat dari beberapa tinjauan literatur. Strategi ini dapat diterapkan dalam mengajukan masalah tertentu. Strategi tersebut mengemukakan ”bagaimana melihat” atau menemukan masalah (Dillon). Krutetskii memanipulasi kondisi tertentu dan tujuan dari masalah yang diajukan sebelumnya. Hashimoto bertanya ”bagaimana jika”, dan ”bagaimana jika tidak” Brown Walter. Mempertimbangkan hubungan yang baru dari masalah baru (Polya). Strategi lain dalam mengajukan sebuah pertanyaan adalah untuk melihat hubungan antara informasi yang diberikan dan mengajukan sebuah pertanyaan yang mengikuti hubungan tersebut (Krutelskii). Cara melihat atau menemukan masalah sejenis dengan gabungan strategi dalam perumusan masalah (Kilpatrick). Strategi ini berada pada penemuan tingkatan masalah (Dillon). Masalah tersebut ditampilkan pada penguji coba atau orang lain yang mengajukan pertanyaan, yang perlu dilakukan penanya adalah menemukannya.

Strategi lain adalah untuk memanipulasi kondisi tertentu dan tujuan dari masalah yang diajukan sebelumnya. Ini serupa dengan penggunaan analogi dalam menghasilkan masalah baru yang terkait (Kilpatrick). dalam studi ini, terdapat dua strategi berbeda yang dikembangkan sebagai berikut.

1. Mengajukan pertanyaan mengenai masalah matematika dari masalah yang ada dalam buku pelajaran. Kilpatrick menjelaskan bahwa ada dua tahap dalam proses penyelesaian masalah selama masalah baru diciptakan. Penyelesaian masalah bisa dengan mengubah beberapa atau semua kondisi masalah untuk melihat masalah baru, apa yang mungkin dihasilkan dan setelah masalah diselesaikan. Penyelesaian masalah bisa dengan meninjau ulang bagaimana solusi dipengaruhi oleh berbagai macam permasalahan.

Strategi ini dapat dikembangkan oleh siswa sebagai berikut.

a. Memilih satu masalah dari buku pelajaran matematika atau buku LKS matematika.

b. Menentuan kondisi dari permasalahan yang diberikan dan hal yang tidak diketahui.

c. Mengubah kondisi masalah dalam dua cara yang berbeda Pertama, tambahkan lagi beberapa kondisi atau kondisi baru pada masalah asli kemudian rumuskan satu pertanyaan baru. kedua, pindahkan kondisi dari masalah asli kemudian rumuskan pertanyaan baru.

2. Mengajukan masalah matematika dari situasi yang belum terstruktur. Stoyanove menjelaskan situasi masalah yang belum terstrukstur sebagai situasi terbuka yang diberikan dan menggunakan format berikut.

a. Masalah open-ended (penyelidikan matematis).

b. Masalah yang sejenis dengan masalah yang diberikan.

c. Masalah dengan solusi serupa.

d. Masalah berkaitan dengan dalil khusus.

e. Masalah yang berasal dari gambaran yang diberikan

f. Masalah kata-kata.

Strategi ini dapat dikembangkan oleh siswa sebagai berikut.

a. Situasi kehidupan sehari-hari yang ditampilkan pada semua siswa.

b. Siswa diminta melengkapi situasi dari pandangan mereka untuk menyatakan masalahyang berasal dari situasi yang dibentuk.

c. Masing-masing siswa telah melengkapi masalah dari situasi tertentu untuk kemudian mengajukan beberapa pertanyaan dari situasi tersebut

d. Tulis semua masalah yang diajukan yang berkaitan dengan masalah tersebut.

(Abu-Elwan, 2007:2-5)

Dari uraian di atas, tampak bahwa keterlibatan siswa untuk turut belajar dengan cara menerapkan model pembelajaran problem posing merupakan salah satu indikator keefektifan belajar. Siswa tidak hanya menerima saja materi dariguru, melainkan siswa juga berusaha menggali dan mengembangkan sendiri. Hasil belajar tidak hanya menghasilkan peningkatan pengetahuan tetapi juga meningkatkan keterampilan berpikir. Kemampuan siswa untuk mengerjakan soal-soal sejenis uraian perlu dilatih, agar penerapan model pembelajaran problem posing dapat optimal. Kemampuan tersebut akan tampak dengan jelas bila siswa mampu mengajukan soal-soal secara mandiri maupun berkelompok. Kemampuan siswa untuk mengerjakan soal tersebut dapat dideteksi lewat kemampuannya untuk menjelaskan penyelesaian soal yang diajukannya di depan kelas. Dengan penerapan model pembelajaran problem posing dapat melatih siswa belajar kreatif, disiplin, dan meningkatkan keterampilan berpikir siswa.

Categories: Tak terkategori | 2 Komentar

ASAM BASA

PRAKTIKUM KIMIA DASAR II

ASAM DAN BASA

   Diajukan untuk Memenuhi Tugas Mandiri

Mata Kuliah :Kimia Dasar ( Praktikum )

Dosen : Kartimi, M.Pd

Asisten praktikum :- Ahmad khaerudin

-Dewi Fortuna

 

Disusun Oleh :

 

NURSAJADI

NIM : 58461277

Tarbiyah / Ipa-Bio. C / Semester VIII

 

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN) SYEKH NURJATI

CIREBON

2012

ASAM BASA

  1. A.    Pendahuluan

Suatu bahan akan bersifat asam atau basa dapat diketahui jika dapat mengubah Swarna dari larutan pewarna seperti kertas lakmus atau pewarna yang diekstrak dari bahan alam sepertibunga daun, atau umbi yang berwarna seperti kunyit.

Larutan pewarna yang dapat berubah warna pada larutan asam – basa disebut dalam larutan asam/basa contoh indicator adalah fenoptalein, metal merah, metal jingga,. Campuran dari beberapa indicator disebut sebagai indicator universal yang akan memberikan berbagai perubahan warna (spectrum warna)yang luas. Setiap satu dari derajat keasaman atau kebasaan.

Selain itu suatu bahan disebut asam jika dalam air larutan ini mengandung ion hydrogen (H+) mengandung ion hodroksida (OH).

 

  1. B.     Tujuan

Menamati perubahan warna beberapa indicator dalam asam dan dalam basa. Menentukan bahan mana yang termasuk asam/basa.

 

  1. C.    Alat dan bahan

Alat dan bahan

Jumlah

Pipet tetes

1

Pelat tetes, spot test plate

1

Kertas lakmus merah dan biru

2 helai

Fenolptalein

10 cm3

Metal merah

10 cm3

Larutan asam klorida (HCl) 0,1 M

15 cm3

Larutan asam sulfat (H2SO4) 0,1 M

15 cm3

Larutan asam cuka (CH3COOH) 0,1 M

15 cm3

Larutan Natriun hidroksida (NaOH) 0,1 M

15 cm3

Larutan Kalium hidroksida (KOH) 0,1 M

15 cm3

Larutan Amonium hidroksida (NH4OH) 0,1 M

15 cm3

 

 

 

  1. D.    Cara kerja
  2. Menyiapkan plat tetes , menentukan dan menandai baris pertama, kedua, ketiga dan keempat lalu memasukan berturut – turut sebagai berikut :
    1. Memasukan lima tetes Larutan asam klorida (HCl) 0,1 M, Larutan asam sulfat (H2SO4) 0,1 M dan Larutan asam cuka (CH3COOH) 0,1 M berturut – turut kedalam 3 lubang pelat tetes baris pertama.
    2. Kedalam 3 lubang pelat tetes baris kedua masukanlah berturut turut lima tetes air perasan jeruk limau ,jeruk manis dan nenas.
    3. Kedalam 3 lubang pelat tetes baris ke 3 masukan berturut turut 5 tetesd larutan natrium hidroksida 0,1 M .Kalaium hidroksida 0,1 M dan amonium hidroksida 0,1 M
    4. Kedalam tiga lubang pelat tetes baris ke 4 masukanlah berturut turut 5 tetes larutan sabun ,detergen,dan sampo.
    5. melakukan langkah 1 di atas tetapi pada masing – masing lubang tersebut ditetesi larutan fenolptalein.
    6. Melakukan langkah 2 di atas tetapi pada masing – masing lubang tersebut ditetesi larutan merah.
      1. E.     Hasil Pengamatan
      2. 1.      Hasil Pengamatan percobaab I

Asam

Warna kertas lakmus

PH

Kuning

Biru

asam klorida (HCl)

kuning

2

asam sulfat (H2SO4)

ping

4

asam sulfat (H2SO4)

merah

4

 

Asam

Warna kertas lakmus

PH

Merah

Biru

 

Larutan Natriun hidroksida (NaOH)

Biru pekat dan tua

9

Larutan Kalium hidroksida (KOH)

Biru pekat

8

Amonium Sabun

biru

8

 

 

Asam

 

Warna fenoptalein

Warna metil merah

asam klorida (HCl)

Tetap

Merah

asam sulfat (H2SO4)

Tetap

Merah

     Asam cuka(CH3COOH)

Tetap

Merah

Asam

 

Warna fenoptalein

Warna metil merah

Larutan Natriun hidroksida (NaOH)

Ungu

Biru

Larutan Kalium hidroksida (KOH)

Ungu

Biru

Larutan Amonium hidroksida (NH4OH)  

 

  1. 2.      Hasil pengamatan percobaan II

CH3COOH  (Bening)                   H2SO4 (bening)

     Perasan air  (orange)                   perasan air jerruk (orange)

      NaOH (Bening)                            KOH (bening)

      Sabun (bening)                            detergen (beninig)

       Setelah diteteskan fenoftalin hasil perubahan warna

            CH3COOH (tetap)                  H2SO4 (tetap)

            Air jeruk (orange)                 air jeruk (orange)

           NaOH (pink pekat)                  KOH (Pink)

Sabun (pink)                             detergen (pimk)

 

 

 

 

 

 

 

  1. 3.      Hasil pengamatan percobaan III

             1.kol ungu

KOH

 

H2SO4

 

   Mula   s.campur Mula s.campur
Ungu hijau Ungu hijau
Basa   Asam  

         

 

 

 

 

2.Kulit manggis

KOH

      

H2SO4  
    Mula   s.campur    Mula   s.campur
Krem Coklat kemerahan krem krem
Basa   Asam  

 

 

 

 

                                                                                                  ]]]]

    3.kunyit     

KOH

      

H2SO4

 

    Mula   s.campur    Mula   s.campur
kuning Coklat kemerahan kuning Kuning pudar
Basa   Asam  

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 4.      bunga sepatu

KOH

      

H2SO4

 

    Mula   s.campur    Mula   s.campur
kuning Coklat kemerahan kuning Kuning pudar
Basa   Asam  

 

 

 

 

 

 

Kesimpulan

  1. Dari percobaan kertas lakmus Merah dan Biru dapat disimpulkan bahwa pada bahan – bahan yang di uji cobakan sebagian besar bersifat Basa yang artinya pada larutan tersebut menghasilkan OH dalam larutan air.
  2. Dari percobaan Indikator Alam dapat disimpulkan bahwa pada bahan – bahan yang di uji cobakan , sebagian besar berubah warna dari warna aslinya .

 

                                            

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. F.     PEMBAHASAN

Praktikum kali ini membahas mengenai asam dan basa yang bertujuan untuk Mengamati perubahan warna beberapa indikator dalam asam dan basa juga untuk menentukan bahan mana yang termasuk asam atau basa. Asam dan Basa merupakan dua golongan zat kimia yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari. Berkaitan dengan sifat asam Basa, larutan dikelompokkan dalam tiga golongan, yaitu bersifat asam, bersifat basa, dan bersifat netral. Yang menjadi menentukan  asam dan  basa dalam praktikum ini adalah posisi kesetimbangan reaksi disosiasi asam atau basa dalam air.

Asam dan Basa memiliki sifat-sifat yang berbeda, sehingga kita bisa menentukan sifat suatu larutan. Untuk menentukan suatu larutan bersifat asam atau basa, ada beberapa cara. Antara lain menggunakan indikator warna, yang akan menunjukkan sifat suatu larutan dengan perubahan warna yang terjadi. Bisa juga menggunakan pewarna yang diekstrak dari bahan alami seperti kunyit dan bunga sepatu pada praktikum ini. Sifat asam basa suatu larutan juga dapat ditentukan dengan mengukur pH-nya. pH merupakan suatu parameter yang digunakan untuk menyatakan tingkat keasaman larutan. Larutan asam memiliki pH kurang dari 7, larutan basa memiliki pH lebih dari 7, sedangkan larutan netral memiliki pH=7. pH suatu larutan dapat ditentukan dengan indikator pH atau dengan pH meter.

Menurut teori Arrhenius, asam adalah zat yang jika dalam air melepaskan ion H+, sedangkan basa melepaskan ion OH-. Sedangkan menurut teori Brownsted Lowry asam adalah spesi yang member proton (donor proton), sedangkan basa adalah spesi yang menerima proton  akseptor proton) pada suatu reaksi pemindahan proton.

Indikator yang berbeda memberikan warna yang berbeda  dalam larutan asam atau basa. Dari hasil pengamatan pada praktikum asam basa ini dapat kita ketahui bahwa kertas lakmus merah apabila dimasukkan ke dalam larutan asam warnanya tetap merah sedangkan kertas lakmus biru warnanya berubah menjadi warna merah. Sedangkan lakmus merah apabila dimasukkan  ke dalam larutan basa warnanya berubah menjadi biru dan lakmus biru tidak mengalami perubahan warna. Jadi dapat diketahui bahwa lakmus merah adalah sebagai indikator basa sedangkan lakmus biru sebagai indikator asam.

Percobaan selanjutnya dengan menetesi larutan asam (asam klorida, asam sulfat, asam cuka) dan basa (natrium hidroksida, kalium hidroksida, ammonium hidroksida) dengan fenolftalien dan metil merah masing-masing 3 tetes. Fenolftalein adalah indikator yang sering digunakan, dan fenolftalein ini merupakan bentuk asam lemah yang lain.

Berdasarkan hasil pengamatan pada praktikum ini dapat kita lihat perubahan warna larutan asam dan basa. Larutan asam yang telah ditetesi fenolftalien hasilnya tidak berwarna (bening). Sedangkan larutan asam yang telah ditetesi metil merah berubah warna menjadi ungu. Pada larutan basa yang ditetesi fenolftalin warnanya berubah menjadi ungu dan larutan basa yang ditetesi metil merah warnanya kuning (krem).

Selain menggunakan indikator universal kita mencoba menentukan pH suatu larutan tersebut dengan menggunakan indikator alami yaitu kunyit dan bunga sepatu. Kunyit dan bunga sepatu harus ditumbuk terlebih dahulu dan di tambahkan air sehingga yang digunakan adalah ekstraknya. Larutan yang digunakan adalah HCl dan NaOH dan H2SO4.

Dari hasil pengamatan  dapat dilihat bahwa larutan HCl yang ditetesi ekstrak kunyit warnanya menjadi kuning cerah dan larutan NaOH warnanya menjadi coklat, sedangkan larutan H2SO4 yang ditetesi ekstrak bunga sepatu warnanya menjadi orange dan larutan NaOH yang ditetesi ekstrak bunga sepatu warnanya menjadi hijau tua. Ini menunjukkan bahwa larutan H2SO4 dan HCl bersifat asam karena warna yang dihasilkan lebih cerah sedangkan larutan NaOH bersifat basa karena warna yang dihasilkan lebih gelap.

  1. G.     Kesimpulan

Dari hasil pengamatan dan pembahasan maka dapat disimpulkan bahwa suatu bahan akan bersifat asam atau basa dapat diketahui jika dapat mengubah warna dari larutan pewarna seperti kertas lakmus atau pewarna yang diekstrak dari bahan alam.

Larutan yang bersifat asam antara lain HCl 0,1 M dikarenakan lakmus birunya berwarna merah, H2SO4 0,1 M dikarenakan lakmus birunya berwarna merah, CH3COOH 0,1 M dikarenakan lakmus birunya berwarna merah. Sedangkan larutan yang bersifat basa adalah NaOH 0,1 M dikarenakan lakmus merahnya berwarna biru, KOH 0,1 M dikarenakan lakmus merahnya berwarna biru, NH4OH 0,1 M dikarenakan lakmus merahnya berwarna biru.

Dari pengamatan dapat kita ketahui bahwa larutan asam mempunyai warna yang lebih cerah dibandingkan dengan laruran basa dan dapat disimpulkan pula bahwa fenolftalien merupakan indicator basa dan metil merah sebagai indikator asam

Selain menggunakan kertas lakmus menghitung pH dapat disimpulkan juga bahwa bahan alami seperti kunyit dan bunga sepatu merupakan indikator asam basa dikarenakan bahan alami tersebut bisa berubah warna jika diteteskan kedalam beberapa larutan seperti yang nampak pada hasil pengamatan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

LEMBAR PENGESAHAN

 

 

Cirebon,20 maret 2012

 

 

 

Asisten Praktikum                                                                                           Praktikan

 

 

Ahmad Khaerudin                                                                                        Nursajadi

 

Dosen Pembimbing Praktikum

Kartimi,M.Pd

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                     DAFTAR PUSTAKA         

  • Achmad, Hiskia. 2001. Stoikiometri Energetika Kimia. Bandung: PT Citra Aditya Bakti, hal. 31
  • Anonim, 2000. Buku Ajar Kimia Dasar II. Universitas Haluoleo, Kendari.
  • Anonim, 2008. Penuntutun Praktikum Kimia Dasar II. Laboratorium Unit Kimia UPT laboratorium Dasar Universitas Haluoleo, Kendari.
  • id.wikipedia.orgSarungu’ Selvia, ST.,
  • Modul Penuntun Praktikum Kimia Dasar II” laboratorium biologi IAIN Syekh Nurjati2009
  • Petrucci, R. H., 1985. Kimia Dasar, Prinsip dan Terapan Modern. Erlangga, Jakarta.
  • S, Syukri. 1999.  Kimia Dasar II. Bandung: Penerbit ITB.

 

 

 

Categories: Tak terkategori | Tinggalkan komentar

REVIEW PTK/SKRIPSI

REVIEW PENELITIAN SKRIPSI/PTK

PENERAPAN  PEMBELAJARAN PROBLEM POSING POKOK BAHASAN KEANEKARAGAMAN MAKHLUK HIDUP TERHADAP PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VII MTs NEGERI KARANGAMPEL

 

Proposal Skripsi

Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Terstruktur

Mata Kuliah    : Proposal Penelitian

Dosen              : Edy Cndara M.si

 

 

 

 

 

 

Disusun oleh :

NURSAJADI

 NIM : 58461277

 

  BIOLOGI-C/VII

 

 

 

FAKULTAS TARBIYAH/JURUSAN-IPA-BIOLOGI-C

INSTITIUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN) SYEKH NURJATI

CIREBON

2011

REVIEW PENELITIAN/SKRIPSI/PTK

 APLIKASI PEMBELJARAN PROBLEM POSING DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA KELAS VII PADA POKOK BAHASAN KLASIFIKASI MAKHLUK HIDUP DI SMP NEGERI  3  SUMBERJAYA KABUPATEN MAJALENGKA

üVariabel Psikologi : pembelajaran problem posing, klasifikasi makhluk hidup

üAnalisis

ΩPendahuluan

¯Latar Belakang

Pada Pembelajaran  biologi seringkali siswa merasa kesulitan memahami pelajaran yang diberikan guru, siswa kurang antusias untuk mengikuti pelajaran biologi bahkan menjadikan biologi sebagai mata pelajaran yang paling menakutkan bagi bagi mereka

Hal ini terjadi karena sampai saat ini masih banyak guru biologi menggunakan metode pembelajaran yang disebut metode konvensional, yaitu (guru membacakan atau memberikan bahan yang disiapkannya sedangkan pada siswa mendengarkan, mencatat dengan teliti dan mencoba menyelesaikan soal), sebagai mana yang dicontohkan oleh guru. hal tersebut menjadikan siswa pasif. . Dalam pembelajaran biologi seharusnya siswa haruslah aktif belajar sehingga mempunyai kemampuan untuk mengembangkan kreatifitasnya serta lebih dapat memahami pelajaran dan terampil dalam menyelesaikan permasalahan biologi.

Oleh sebab itu guru hendaknya mampu memilih dan menerapkan model pembelajaran yang mampu merangsang siswa lebih aktif dalam belajar serta meningkatkan kemampuan siswa dalam memahami pelajaran. Kegiatan pembelajaran tidaklain ialah pelaksanaan proses belajar mengajar, yakni suatu proses menterjemahkan dan menstransformasikan nilai-nilai yang terdapat dala mkurikulum kepada para siswa melalui interaksi belajar mengajar (Nana Sudjana, 2005). dalam meningkatkan hasil belajar biologi, sebaiknya diarahkan kepada kegiatan-kegiatan yang mendorong siswa belajara aktif, Baik secara fisik,sosial maupun psikis dalam memahami konsep. Oleh karena itu dalam proses pembelajaran biologi hendaknya guru menggunakan metode yang membuat siswa banyak beraktifitas yaitu dengan problem posing dimana pada pembelajaran ini siswa diharapkan dapat merumuskan masalah melalui beberapa fakta sehingga siswa sadar akan adanya suatu masalah tersebut dengan cara mencari informasi baik dari guru, peserta didik, berita-berita dan lingkungan sekitar, maka siswa akan menjadi terangsang untuk memecahkan masalah. Dengan demikian banyaknya aktifitas yang dilakukan dapat menimbulkan antusias siswa dalam belajar sehingga pemahaman konsep biologi semakin baik dan hasil belajarnya akan meningkat. Penerapan model pembelajaran problem posing ini akan mempengaruhi cara belajar siswa yang semula cenderung untuk pasif  ke arah yang  lebih aktif

Karena pentingnya pemeblajaran problem posing sebagai salah satu faktor untuk meraih prestasi hasil belajar siswa  , maka peneliti tertarik untuk meneliti : ” aplikasi pembeljaran problem posing dalam meningkatkan hasil belajar biologi siswa kelas vii pada pokok bahasan klasifikasi makhluk hidup di smp negeri  3  sumberjaya kabupaten majalengka

¯Rumusan masalah dan pokok-pokok bahasan

Pada penelitian ini yang menjadi pokok-pokok bahasannya adalah klasifikasi makhluk hidup dan model pembelajaran problem posing

¯Tujuan Penelitian

  • Penelitian ini bertujuan untuk Mengetahui Penerapan pembelajaran problem posing terhadap peningkatkan hasil siswa pokok bahasan Keanekaragaman makhluk hidup  kelas VII  MTs Negeri Karangampel.
  • Mengetahui adanya perbedaan siswa yang menggunakan Model Pembelajaran Problem Posing dengan yang tidak menggunakan model pembelajaran problem posing

 

 

 

 

¯Manfaat Penelitian

ªPenelitian ini diharapkan dapat memberikan gambaran dan pengetahuan dalam Penerapan Pembelajaran Problem posing pada pelajaran Biologi

ªHasil penelitian ini diharapkan dapat membantu memberikan kontribusi dalam inovasi pembelajaran terhadap peningkatan hasil belajr siswa.

ΩTinjauan Pustaka

¯Pengertian Pembelajaran

ªPengertian Pembelajaran

pembelajaran merupakam aktifitas yang paling utama . ini berarti bahan keberhasilan penerapan tujuan pedndidikan banyak tergantung secara efektif. Pemahaman seorang guru terhadap pengertian pembelajaran akan memepengaruhi cara guru itu mengajar. Dari berbagai definisi yang dikemukakan oleh pakar-pakar, secara umum pemebelajaran merupakan proses pembaharuan yaitu perubahan dalam perilaku sebagai hasil interaksi antara dirinya dengan lingkungannya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya, (Surya muhammad:7) dalam arti lain, pembelajaran merupakn kegiatan pembelajaran siswa .

 

 

 

 

ªHasil belajar

Dalam hal ini, tingkat keberhasilan sisawa dapat dilihat dari hasil tes yang diberikan setelah proses kegiatan belajar mengajar . Sementara itu yang dimaksud dengan hasil belajar ialah kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajar . Howard kingsley membagi tiga macam hasil belajar, yaitu : (a) keterampilan dan kebiasaan (b) penegtahuan dan pengertian (c) sikap dan cita-cita. (Nana Sudjana, 2001:22)

Menurut surdiman, hasil belajar menempatkan seseorang dari tingkat abilitas yang satu ke tingkat abilitas yang lain. Mengenai perubahan tingkat abilitas menurut Bloom meliputi tiga ranah, yaitu :

  1. Kognitif : Knowledge (Pengetahuan, ingatan), Compedrhension (Pemahaman, Menjelaskan,meringkas ) analysis (Menguraikan, menentukan hubungan), Synthesis (mengorganisasikan, merencanakan, membentuk bangunan baru), Evaluation (menilai), aplication (menerapkan).
  2. b.      Affective:receifing (sikap menerima),responding (memeberi respon), evaluing (menilai),organization (organisasi), characterization (karakterisasi).
  3. c.       Psychomotor : initiatory level,pre-rutine level,rutinized level.

Dari uraian diatas dapat dijelaskan bahwa tinggi rendahnya hasil belajar yang dicapai siswa itu sebenarnya dipengaruhi oleh proses belajar mengajar

ªFaktor-faktor yang mempengaruhi Hasil belajar

Menurut Nana Sudjana (2001:39) mengatakan bahwa hasil belajar yang dicapai sisawa dipengaruhi oleh dua faktor utama, yaitu :

  1. Faktor Internal ( dari dalam individu yang belajar )

Faktor yang memepengaruhi kegiatan beljar ini lebih ditekankan pada faktor dari dalam individu yang belajar. Adapun faktor yang medmpengaruhi kegiatan tersebuit adlah faktor psikologis, antara laiun yaitu : motvasi,perhatian,pedngamatan,tanggapan dan lain sebagainya.

  1.  Faktor Eksternal

Pencapaian tujuan belajar perlu diciptakan adanya sistem lingkungan belajar yang kondusif. Hal ini  akan bedrkaitan dengan faktor dari luar siswa. Adapun faktor yang memepengaruhi adlah mendapatkan pengetahuan,penanaman konsep dan keterampilan, dan pemebntukan sikap.

Hasil belajar yang diperoleh siswa adalah sebgai akibat dari proses belajar yang dilakukan oleh siswa, harus semakin tinggi hasil belajar yang diperoleh siswa, harus semakin tiggi  hasil belajar yang diperoleh siswa, proses belajar merupakan penunjang hasil belajar yang dicapai siswa, (Nan Sudjana,2001:111)

Adapun kaitanya dengan mata pelajaran biologi adalah seberapa jauh tingkat poenguasaan yang telah dicapai oleh siswa dalam mempelajari biologi dengan tujuan kognitif . Dalam taksonomi Bloom tujuan kognitif itu mencakup pengetahuan, pemahaman,penerapan,analisis dan evaluasi.   

v  Materi klasifikasi makhluk hidup

  1. 1.      Konsep materi
    1. Tujuan, Manfaat keanekaragaman atau klasifikasi makhluk hidup

Keanekaragaman yang dilakukan para ahli biologi antara lain bertujuan

1)       Mendeskripsikan Cir-ciri makhluk huidup

2)       Mengelompokan makhluk hidup berdasarkan persamaan ciri

3)       Mengetahui hubungan kekerabatan antara makhluk hidup

Keanekaragaman makhluk hidup memiliki manfaat :

1)      Mempermudah mempelajarinya

2)      Untuk melihat hubungan kekerabatan antara makhluk hidup yang satu dengan yang lainya

Daasar keanekaragaman makhluk hidup adalah berdasarkan :

1)       Persamaan dan perbedaan ciri

2)       Manfaat makhluk hidup tersebut

3)       Ciri Morfologi dan Anatomi

  1. Sistem keanekaragaman atau klasifikasi makhluk hidup

Banyk sistem klasifikasi yang dikemukakan oleh para ahli , diantaranya yaitu sistem flogenetik yaitu klasifikasi yang didasarkan pada jauh dekatnya kekerabatan antara makhluk hidup antara kelompok makhluk hidup.

1)      Kingdom Protista

–          Meliputi makhluk hidup bersel satu atau bersel banyak, tetapi masi sederhana.

–          Telah memiliki membran inti (eukariotik)

–          Tidak membentuk jaringan

2)      Kingdom Plantae

–          Disebut pula dunia tumbuhan

–          Merupakan makhluk hidup multi seluler dan eukariotik

–          Sel-sel nya terlindung oleh dinding yang terbuatr dari selulosa

–          Sel-sel nya mempeunyai klorofil terkumpul dalam pestisida

–          Berkembangbiak dengan seksual dan asek sual

–          Bersifat mikroskopis

–          Sering mendapat julukan “Produsen dunia”

3)      Kingdom Animalia

–          Disebut pula dunia hewan

–          Tubuhnya terdiri atas  banyak sel (multiseluler) dan ekariotik

–          Mudah di amati dengan mata biasa (tanpa alat)  berkembang biak dengan seksual (kawin) dsan aseksual (tak kawin)

–          Merupakan makhluk hidup yang bersifat heterotrof

  1. Klasifikasi dalam biologi modern

Sistem klasifkasi dalam biologi modernn menggunakan sistem filogenik (filogenetik) yaitu dengan melihat kepada hubungan kekerabatan antara makhluk hidup . makhluk hidup yang memiliki persamaan ciri dikelompokan dalam unit – unit . unit-unit disebut TAKSON . Ilmu yang memepelajari tentang takson-takson disebut TAKSONOMI.

Urutan takson dari yang paling tinggi sampai paling rendah adalah sebagai berikut :

 

1)      Untuk Tumbuhan                                   2) Untuk Hewan

  1. Kingdom (kerajaan)                               a. Kingdom
  2. Divisio (divisi)                                       b. Filum
  3. Classio (kelas)                                        c. Classis
  4. Ordo (bangsa)                                        d. Ordo
  5. Familia (suku)                                        e. Familia
  6. Genus (marga)                                        f. Genus
  7. Spesies (jenis)                                         g. Species

 

  1. Tata Nama Ilmiah

Tokoh yang paling berjasa terhadap perkembangan ilmu klasifikasi atau keanekaragaman makhluk hidup adalah Carolus Linnaeus ahli Biologi berkebangsaan swedia, beliau dikenal sebagai bapak Taksonomi

¯ Penerapan model pembelajaran problem posing pada materi keanekaragaman makhluk hidup

Model pembelajaran problem posing

Problem posing dapat diartikan sebagai pengajuan soal atau pengajuan masalah. Pengertian ini sendiri seperti yang dikatakan oleh As’ari dalam Yansen tahun 2005 dalam bukunya  menggunakan istilah pembentukan soal sebagai padanan kata untuk Problem posing adalah istilah dalam bahasa Inggris yaitu dari kata “problem” artinya masalah, soal/persoalan dan kata “pose” yang artinya mengajukan chols dan Shadilya. Jadi problem posing bisa istilah problem posing.  Problem posing dapat juga diartikan membangun atau membentuk masalah.

beberapa pengertian. Suryanto dalam Yansen  menjelaskan :

1)   Problem posing adalah perumusan soal sederhana atau perumusan soal ulang yang ada dengan beberapa perubahan agar lebih sederhana sehingga soal tersebut dapat diselesaikan.

2)   Problem posing adalah perumusan soal yang berkaitan dengan
syarat-syarat pada soal yang telah diselesaikan.

Dalam pembentukan soal atau pembentukan masalah mencakup dua kegiatan yaitu :

  1. Pembentukan soal baru atau pembentukan soal dari situasi atau dari pengalaman siswa.
  2. Pembentukan soal dari soal yang sudah ada.

Dari sini kita bisa katakan bahwa problem posing merupakan suatu pembentukan soal atau pengajuan soal yang dilakukan oleh siswa dengan cara membuat soal tidak jauh beda dengan soal yang diberikan oleh guru ataupun dari situasi dan pengalaman siswa itu sendiri.

Pada awal pembelajaran, peneliti melakukan pengenalan sekilas terhadap m,odel pembedlajaran probledm posing . kenudian menyampaikan tujuan pembelajaran pada siklus pertama . Dalam proses pemebalajaran berlangsung, diawali dengan apersepsi, kemudian peneliti menyampaikan materi sekilas dengan metode ceramah dan diperkuat dengan pembelajaran model problem posing. Dalam model pembelajaran  ini, tujuan utamanya adalah siswa dituntut agar dapat membuat soal sendiri . Di awali dengan kegiatan siswa membaca materi  yaitu tentang dasar-dasar keanekaragaman makhluk hidup . Setelah itu siswa diberi waktu untuk membuat soal dari materi yang telah dibaca . kemeudian peneliti mendiskusikan pertanyaan tersebut bersama-sama . Di akhir pembelajaran, siswa diberikan tes untuk mengetahui perbedaan hasil belajar tiap siklusnya.

Pada pertemuan kedua, proses pembelajaran di awali dengan apersepsi . kemuydian siswa melakukan pemebeljaran dengan problem posing . siswa membaca materi selanjutnya yaitu tyentang trata nama ilmiah makhluk hidup . setelah itu, siswa fitunutu untuk membuat soal tentang materi tersebut dan peneliti bersama siswa mengadakan metode diskusi dan tanya jawab tentang materi yang telah dibahas, dan diakhir pembelajaran siswa diberikan post tes.

Pada pertemuan berikutnya, pemeblajaran diawali dengan apersepsi dilanjutkan dengan metode STAID dan diperkuat dengan model pembelajaran problem posing . selanjutnya siswa diberikan post tes.

¯Hipotesis

Hipotesis penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut :

ªHipotesis alternatif (Ha) : “Ada hubungan antara Model pembelajaran problem posing  dengan Hasil belajar”.

ªHipotesis nihil (Ho) : “Tidak ada hubungan antara Model pembelajaran problem posing  dengan Hasil belajar”.

ΩMetode Penelitian

¯Identifikasi variabel penelitian

Berdasarkan landasan teori yang ada serta rumusan hipotesis penelitian maka yang menjadi variabel dalam penelitian ini adalah :

ªVariabel bebas : Model pembelajaran problem posing.

ªVariabel terikat : hasil belajar siswa.

¯Definisi Operasional

ª Proses belajar-mengajar adalah suatu aspek dari lingkungan sekolah yang terorganisasi. Sedangkan hasil belajar adalah kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajarnya.

Dalam sistem pendidikan nasional rumusan tujuan pendidikan, baik tujuan kurikuler maupun tujuan instruksional menggunakan klasifikasi hasil belajar dari Benyamin Bloom yang secara garis besar membaginya menjadi tiga ranah, yaitu ranah kognitif, ranah afektif dan ranah psikomotor. Ketiga ranah tersebut menjadi objek penilaian hasil belajar. Diantara ketiga ranah tersebut, ranah kognitiflah yang paling banyak dinilai oleh para guru di sekolah karena berkaitan dengan kemampuan para siswa dalam menguasai isi bahan pengajaran.

¯Populasi dan metode pengambilan sampel

ªPopulasi

Menurut Sutrisno Hadi (dalam Wahyuningsih, 2004) populasi adalah seluruh penduduk atau individu yang paling sedikit mempunyai satu sifat yang sama. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VII MTs N Karangampel  yang berusia antara 13-14 tahun. Berdasarkan data yang diperoleh dari pihak sekolah, jumlah populasi kelas VII MTs N Karangampel  sebanyak 320 Siswa.

ªMetode Pengambilan Sampel

Mengacu pada tabel Morgan maka diperoleh jumlah sampel sebesar 100 atau 80  Siswa. Adapun metode pengambilan sampel yang dipakai pada penelitian ini adalah menggunakan teknik proporsional random sampling. Menurut Sutrisno Hadi (dalam Wahyuningsih, 2004) alasan penulis menggunakan random sampling ini adalah memberikan peluang yang sama bagi setiap anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel. Selain hal tersebut, Sutrisno Hadi (dalam Wahyuningsih, 2004) mengatakan suatu cara disebut random apabila peneliti tidak memilih-milih individu yang akan ditugaskan untuk menjadi sampel penelitian. Teknik random sampling yang dipergunakan adalah dengan cara undian. Langkah pertama adalah dengan memberi nomor urut pada masing-masing sampel, setelah membuat nomor yang dimasukkan kedalam gelas yang berlubang kemudian diambil sebanyak 100 kali. Nomor yang keluar dipergunakan sebagai sampel penelitian. Sedangkan yang dimaksud dengan proporsional adalah dimana tiap-tiap sub populasi mendapat bagian atau kesempatan yang sama untuk menjadi sampel dalam penelitian.

Menurut M. Nasir (dalam Wahyuningsih, 2004), untuk prosedur pengambilan sampel dengan metode proporsional random sampling dipergunakan rumus sebagai berikut :

ni =

Keterangan : ni : Jumlah sampel per sub populasi

Ni : Total sub populasi

N: Total populasi

n: Besarnya sample

Berdasarkan kriteria sampel di atas maka diperoleh distribusi sampling sebagai berikut :

Kelas

2A

2B

2C

2D

2E

2F

2G

2H

Jumlah

Populasi

40

40

40

40

40

40

40

40

320

Sampel

13

13

13

13

12

12

12

12

100

Tabel 1
Distribusi sampling

 

 

¯Metode pengambilan data

ª Instrumen yang digunakan untuk mengmpulkan data dalam penelitian adalah dengan menggunkan :

1. Test tertulis: Postest pda tiap siklus untuk mengukur hasil belajar siswa setelah menggunakan problem posing berupa tes tertulis dalam bentuk  tes angket.

2.Observasi dilakuka  untuk melihat langsung kegiatan siswa selama pembelajaran dan untuk melihat langsung kondisi obyektif tempat peneitian .menurut ridwan (2005:76) observasi adalah pengamatan secara langsung ke objek penelitian untuk melihat dari dekat kegiatan yang dilakukan.

3.Angket, digunakan untuk mengetahui respon siswa terhadap pembelajaran problem posing dikelas. Menurut ridwan ( 2005 :71 ) angket adalah daftar petanyaan yang diberikan kepada orang  lain bersedia memberikan respons (responden) sesuai dengan permintaan pengguna.

¯Metode Analisis Instrumen

Dalam penelitian ini peneliti menggunakan instrumen angket, tes dan observasi untuk memperoleh data lapangan tentang masalah penelitian yang penulis bahas yaitu penerapan pembelajrana problem osing dalam meningkatkan hasil belajar biologi biologi, sebelum menggunkan instrumen penulis melakukan Uji validitas,Reliabilitas,Daya pembeda , Tingkat kesukran, Uji norrmalitas dan uji homogenitas khusunya  untuk instrumen brupa tes dan aangket .

 

Adapun hasil uji instrumen sebagai berikut :

  1. Uji Validitas

Instrumen yang digunakan dalam tes harus di uji validitas. Uji validitas bertujuan untuk medngedtahui valid tidaknya sebuah itedm soal, rumus yang digunakan peneliti dalam pedngujian validitas soal dengan menggunakan rumus koredlasi product moment, sebagai berikut :

 

 

 

 

 

 

r xy  =     N∑ XY – ( ∑ X )∑Y

√ N∑ X2) – (∑ X)2][ N ∑Y2( ∑Y)2

 

 

                                Untuk item nomor 1 pada diketahui :

N         = 41                   ∑Y    = 714

∑ X     = 34                   ∑Y2    = 13524

∑ X2     = 34                   ( ∑Y)2= 509796

(∑ X)2  = 1156               ∑ XY            = 618

               

r xy  =                41(618) – (34)(714)

√[(413) – (1156)](41.13524) – (509796)

= 0,326

Dengan dedmikian item nomor satu 1 memiliki r xy  = 0,326 dengan taraf signifikan 0,05 dan N = 41 dicari nilai pada r tabel  = 0.308, karena  r xy  > r tabel  (0,326  >  0.308 ) maka item nomor 1 dfinyatakan valid. Untuk selengkapnya lihat pada lampiran.

  1. Uji Reliabilitas

Perhitungan reliabilitas soal menggunakan metoded belah dua dan menggunakan rumus product moment sebagai berikut :

r xy  =    N∑ XY – ( ∑ X )∑Y

√ N∑ X2) – (∑ X)2][ N ∑Y2( ∑Y)2

r xy  =  0,76

selanjutnya dimasukan dalam rumus :

r11  = 2 Xrb

                                1+ rb

 

=  2X0,76

1+ 0,76

=  1,52

1,76

            = 0,86

Berdasarkan kriteria yang digunakan maka dapat diketahui bahawa instrumednt yang dipakai termasuk reliabel dengan kategori sangat tinggi.

  1. Daya pembeda

Untuk mednghitung daya pembedda (DP) digunakan rumus :

DP = B A – B B x100%

N A

Perhitungan daya pedmbedda pada item soal nomor 1 :

 

DP = B A – B B x100%

N A

BA = 11

BB = 8

NA = 11

 

DP = 11 – 8 X100%

11

= 27,3 %

Berdasarkan kriteria yang dipakai, maka kriteria soal nomor 1 berkategori Agak Baik,Untuk item soal selanjutnya dapat dilihat pada lampiran .

 

 

  1. Tingkat Kesukaran

Untuk mednghitung tingkat kedsukaran (TK) dihitung dengan rumus:

TK = BA + BB   X100%

NA + NB

BA= 11

BB=  8

NA= 11

NB= 11

 

TK = 11 + 8   X100%

22

TK = 86,4%

Berdasarkan kriteria yang dipakai, maka kriteria soal nomor 1 berkategori Sanmgat Mudah,Untuk item soal selanjutnya dapat dilihat pada lampiran.

 

ΩLaporan Pelaksanaan Penelitian

¯Orientasi kancah penelitian

ªSejarah singkat MTs N Karangampel

ªPersiapan penelitian

Sebelum peneliti mengambil data, ada beberapa persiapan yang dilakukan yaitu

ØPengurusan surat permohonan izin pengambilan data dari fakultas untuk melaksanakan penelitian di MTs N Karangampel

ØMenghubungi Kepala Sekolah MTs N Karangampel untuk menjajaki kemungkinan pelaksanaan penelitian dengan membawa surat pengantar dari fakultas dan contah kuesioner yang akan digunakan dalam penelitian. Kemudian menemui koordinator BK yang diberi wewenang oleh Kepala Sekolah untuk memantau dan mengatur kegiatan penelitian ini.

ØMendiskusikan dengan guru BK mengenai waktu yang tepat dan tata cara pelaksanaan penelitian.

 

¯Uji coba instrumen penelitian

ªUji Coba

Sebelum digunakan pada subjek penelitian yang sebenarnya, alat ukur yang digunakan dalam penelitian ini diuji cobakan terlebih dahulu. Mengenai perlunya uji coba, Sutrisno Hadi (dalam Wahyuningsih, 2004) menjelaskan tujuan diadakannya uji coba alat ukur adalah :

ØUntuk memperoleh keyakinan tentang alat ukur

ØUntuk menentukan alokasi waktu yang paling layak

ØUntuk menemukan kelemahan-kelemahan dalam petunjuk atau administrasi

ªAnalisis validitas instrumen

Uji validitas dilakukan untuk mengetahui valid tidaknya sebuah iteem soal, rumus yang digunakan peneliti dalam pedngujian validitas soal dengan menggunakan rumus koredlasi product moment

ªReliabilitas Instrumen

Alat pengumpul data. Adapun utuk menghitung reabilitas instrumen soal menghunka pendekatan Singe Test-Single Trial dengan menggunakan rumus Formula perman-Brown Model Ganji Genap.menurut riduwan (2005:102)

ªPelaksanaan Penelitian

  1. Perancanaan penelitian

Berdasarkan asumsi awal dari pengamatan langsung , bahwa selama ini hasil mata pelajaran biologi selalu kurang, addapun tindakan yang harus dilakukan dalam mengikuti pembelajaran biologi maka direncanakan suatu pembelajaran yang dapat mnendukung hasil belajar siswa.

  1.  Pelaksanaaan penelitian

Adapun hal-hal yang dilakukan pada tahap pelaksanaan penelitian adalah implementasi rencana yang telah dirumuskan sebelumnya : dari siklus I sam pai siklus ke III.

  1. Observasi dan Redfleksi

ªAnalisis Data Penelitian

Dalam penelitian ini peneliti menggunakan instrumen angket, tes dan observasi untuk memperoleh data lapangan tentang masalah penelitian yang penulis bahas yaitu penerapan pembelajrana problem osing dalam meningkatkan hasil belajar biologi biologi, sebelum menggunkan instrumen penulis melakukan Uji validitas,Reliabilitas,Daya pembeda , Tingkat kesukran, Uji norrmalitas dan uji homogenitas khusunya  untuk instrumen brupa tes dan aangket .

ΩKesimpulan

¯Rangkuman hasil penelitian

Hasil penelitian dari data analisis korelasi product moment menunjukkan korelasi (r) sebesar 68,78 dengan p = 58,17, hal ini menunjukkan adanya korelasi antara model pembelajaran problem posing  dengan hasil belajar siswa dengan arah hubungan positif. Artinya, jika model pembelajaran problem posing  tinggi, maka prestasi belajar tinggi dan sebaliknya.

 

 

¯Pembahasan

Berdasarkan analisis data penelitian menunjukkan korelasi (rxy) sebesar 68,78 dengan p = 58,17 < 0.05 maka Ha diterima dan Ho ditolak. Hal tersebut menunjukkan bahwa ada hubungan antara pemebelajaran problem posing  dengan hasil  belajar pada siswa kelas VII MTsN Karangampel

Rendahnya pemebelajaran problem posing  terhadap hasil  belajar pada siswa disebabkan oleh banyaknya faktor yang mempengaruhi Hasil prestasi belajar itu sendiri. Hasil belajar menunjukkan taraf kemampuan siswa dalam mengikuti program balajar dalam waktu tertentu sesuai dengan kurikulum yang telah ditentukan. Tes prestasi belajar yang diukur adalah pengetahuan yang dimiliki siswa (soal hafalan) dan bagaimana menerapkan pengetahuan tersebut untuk menyelesaikan soal-soal yang ada (soal hitungan, analisis masalah). Di tingkat SMP, umumnya soal-soal yang diberikan masih pada tingkat kompetensi recall, tingkat kompetensi aplikasi dan analisis cenderung hanya diterapkan pada mata pelajaran matematika, fisika dan kimia. Hasil belajar biasanya ditunjukkan dalam bentuk huruf atau angka, yang tinggi rendahnya menunjukkan seberapa jauh siswa telah menguasai bahan yang telah diberikan, tetapi hal tersebut sudah tidak dapat diterima lagi karena hasil rapor tidak hanya menunjukkan seberapa jauh siswa telah menguasai materi pelajaran yang telah diberikan. Hasil Presatasi belajar juga dipengaruhi oleh perilaku siswa, kerajinan dan keterampilan atau sikap tertentu yang dimiliki siswa tersebut, yang dapat diukur dengan standar nilai tertentu oleh guru yang bersangkutan agar mendekati nilai rata-rata.

Sikap siswa

Berdasarkan observasi On Task – Off Task menunjukan bahawa efektif siswa yang dominan muncul dalam pemeblajaran adalah kode 1, yaitu memperhatikan guru dan kode 5, yaitu menjawab pertanyaan dari guru, sehingga untuk kata On Task lebih besar dari pada  Off Task. Dadapun sikap negatif yang dominan muncul kode 9, yaitu melamun,

Dari hasil keseluruhan siswa yang mendominasi dalam kegiatan pembelajaran adalah memperhatikan . selain memperhatikan adalah menjawab pertanyaan dan diskusi kelompok . Data On Task semakin meningkat darin  pertemuan sebelumnya, Hal inmio disebabakan menggunakan metode diskusi . Adapun data Off Task semakin menurun dan efektif siswa yang masih dominan muncul adalah mengobrol dengan teman dan mengantuk.

¯Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis data yang telah diuraikan sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa ada hubungan antara Model pembelajaran problem posing  dengan hasil  belajar pada siswa kelas VII MTs N Karangampel

¯Saran

Berdasarkan hasil penelitian ini, penulis memberikan saran sebagai berikut :

  1.  Guru dapat menggunakan model pembelajaran problem posing dalam meningkatkan hasil  belajar asiswa.
  2. Penerapan problem posing dapat meningkatkan sikap positif dan hasil belajar siswa, oleh karena itu model pembelajaran ini dapat dipilih guru sebagai variasi metode dalam pembelajaran di kelas

Daftar Pustaka

.

 

 

Categories: Tak terkategori | Tinggalkan komentar

Global Worming

Saat ini bumi kita semakin tidak bersahabat. Kita sering mengeluhkan bahwa pada siang hari matahari terasa begitu terik sedangkan malam hari terasa begitu dingin. Tidak salah jika kita merasa seperti itu. Karena data-data menunjukan bahwa bumi sudah mengalami peningkatan suhu yang mengkhawatirkan setiap tahunnya.
           Hal ini menyebabkan lapisan ozon menipis dan sinar UV dari matahari tidak banyak tersaring lagi. Gunung es yang ada di kutub utara dan selatan pun sedikit demi sedikit mencair sehingga menyebabkan banyak bencana alam yang sekarang ini semakin lazim terjadi.
Apa yang menyebabkan semua ini? Mengapa lapisan ozon menipis? Inilah yang biasa kita sebut sebagai Global Warming atau pemanasan global. Pemanasan global pada dasarnya merupakan fenomena peningkatan temperatur global dari tahun ke tahun karena terjadinya efek rumah kaca (greenhouse effect) yang disebabkan oleh meningkatnya emisi gas-gas seperti karbondioksida (CO2), metana (CH4), dinitrooksida (N2O) dan CFC sehingga energi matahari terperangkap dalam atmosfer bumi.
Atmosfer bumi terdiri dari bermacam-macam gas dengan fungsi yang berbeda-beda. Kelompok gas yang menjaga suhu permukaan bumi agar tetap hangat dikenal dengan istilah “gas rumah kaca”. Disebut gas rumah kaca karena sistem kerja gas-gas tersebut di atmosfer bumi mirip dengan cara kerja rumah kaca yang berfungsi menahan panas matahari di dalamnya agar suhu di dalam rumah kaca tetap hangat, dengan begitu tanaman di dalamnya pun akan dapat tumbuh dengan baik karena memiliki panas matahari yang cukup.
Planet kita pada dasarnya membutuhkan gas-gas tesebut untuk menjaga kehidupan di dalamnya. Tanpa keberadaan gas rumah kaca, bumi akan menjadi terlalu dingin untuk ditinggali karena tidak adanya lapisan yang mengisolasi panas matahari. Sebagai perbandingan, planet mars yang memiliki lapisan atmosfer tipis dan tidak memiliki efek rumah kaca memiliki temperatur rata-rata -32 derajat Celcius.

Dampak Pemanasan Global

       Sejak kira-kira tiga puluh tahun yang lalu, para ilmuwan sudah memberi peringatan pada dunia berkenaan dengan akibat buruk yang ditimbulkan oleh Global Warming atau pemanasan global, yang merupakan ancaman paling serius bagi umat manusia setelah perang dingin.
Pemanasan global mengakibatkan dampak yang luas dan serius bagi lingkungan bio-geofisik seperti pelelehan es di kutub, kenaikan muka air laut, perluasan gurun pasir, peningkatan hujan dan banjir, perubahan iklim, punahnya flora dan fauna tertentu, migrasi fauna dan hama penyakit. Sedangkan dampak bagi aktivitas sosial-ekonomi masyarakat meliputi:
– Gangguan terhadap fungsi kawasan pesisir dan kota pantai,
– Gangguan terhadap fungsi prasarana dan sarana seperti jaringan jalan, pelabuhan dan bandara
– Gangguan terhadap permukiman penduduk,
– Pengurangan produktivitas lahan pertanian,
– Peningkatan resiko kanker dan wabah penyakit.
           Pemanasan global juga mengakibatkan perubahan iklim sehingga glacier di enam benua mulai mencair. Demikian juga lautan es di Kutub Utara dan Kutub Selatan, lapisan es di Greenland, juga gletser di puncak-puncak gunung mulai mencair. Ini mengakibatkan naiknya permukaan laut, badai yang menghancurkan muncul silih berganti, banjir dan longsor semakin sering terjadi. Kekeringan yang melanda pertanian bermunculan di mana-mana menyebabkan persediaan makanan dan air minum di dunia semakin menipis.
Penyakit tropis seperti malaria, demam dengue, dan demam kuning menyebar ke daerah yang sebelumnya tidak pernah dijangkiti. Bukan hanya itu, penyakit ini diketahui menjadi semakin ganas. Belum lagi meningkatnya jumlah manusia yang terserang penyakit seperti kanker kulit, kolera dan sebagainya yang belakangan ini semakin mewabah ke daerah yang lebih luas.
Selain itu, pemanasan laut menyebabkan rusaknya karang dan matinya kehidupan di situ. Diperkirakan dalam waktu 50 tahun ke depan, seluruh karang laut di dunia ini akan musnah akibat pemanasan laut dan polusi akibat kegiatan manusia.
Kerugian lain yang segera akan terjadi adalah semakin berkurangnya keaneka-ragaman hayati dan punahnya beberapa spesies satwa karena perubahan musim, siklus kehidupan,  waktu migrasi yang terganggu, berkurangnya daerah jelajah dan berkurangnya persediaan makanan mereka.
Pemanasan global adalah masalah mendesak dan serius. Kita tidak perlu menunggu pemerintah untuk mencari solusi untuk masalah ini. Kita dapat membantu mengadopsi gaya hidup yang lebih bertanggung jawab. Ini satu-satunya cara masuk akal untuk menyelamatkan planet kita, sebelum terlambat.  Kita bisa mulai dengan mematikan lampu yang tidak diperlukan, menggunakan plastik dan kertas seperlunya, mengurangi penggunaan kendaraan pribadi, memperbanyak jalan kaki, dan masih banyak hal-hal lain yang dapat dilakukan.
Masing-masing individu bertanggung jawab kepada Tuhan, individu lain, dan alam sekitar atas apa yang dilakukannya di muka bumi. Kita, sebagai manusia, sama-sama berkewajiban untuk memelihara lingkungan dan menjaga kelestariaannya. Maka, jangan tunggu hingga pemerintah merumuskan solusi untuk permasalahan pemanasan global. Mulailah dari diri sendiri, dari hal yang terkecil dan saat ini juga. Karena sedikit-banyak yang kita lakukan berpengaruh pada keberlangsungan bumi dan habitat lain. Kita bisa menjadi perusak ataupun menjadi penjaga alam ini. Ini adalah sebuah pilihan dan setiap pilihan ada konsekuensinya. Mana yang Anda pilih?
“Masalah terbesar bukan tentang teknologi atau biaya, tetapi mengatasi hambatan politik, sosial dan perilaku dalam upaya mengurangi emisi (Bert Metz dan Detlef van Vuuren)”

” Nursajadi ”
Mahasiswa fakultas Biologi Cirebon

Categories: Tak terkategori | Tinggalkan komentar

Halo dunia!

Welcome to WordPress.com. After you read this, you should delete and write your own post, with a new title above. Or hit Add New on the left (of the admin dashboard) to start a fresh post.

Here are some suggestions for your first post.

  1. You can find new ideas for what to blog about by reading the Daily Post.
  2. Add PressThis to your browser. It creates a new blog post for you about any interesting  page you read on the web.
  3. Make some changes to this page, and then hit preview on the right. You can always preview any post or edit it before you share it to the world.
Categories: Tak terkategori | 1 Komentar

Blog di WordPress.com.